books

Persoalan hidup.

11:43 AM


Penyiasat Masjid; ms 86.



Ingin bahagia, maka hidup ini perlu lebih banyak memberi. Mensyukuri sekecil-kecil dan sebesar-besar nikmat yang dimiliki. Agar nanti bila ditanya Tuhan,

"bagaimana hidupmu?"

Kita jawab,

"Baik-baik saja, dan tidak ada nikmatMu yang kami dustakan."




books

"Setiap sesuatu ada waktunya dan waktu itu akan datang juga sendirinya."

2:13 AM




Kota Kinabalu.



"Petanda itu datangnya tidak sahaja melalui awan hitam, terkadang juga melalui hati. Pada ketika hati terdetik suka berpadu resah, ketahuilah bahawa kamu terpandang masa hadapanmu." 
- pydt; ms. 196 


"Apa sahaja yang kita susun dan bina sekarang tetap akan runtuh nanti. Namun apa yang membuatkan kita tetap membinanya, bukan kerana mahu melihat ia runtuh tetapi ia adalah harapan agar melihat sesuatu yang indah walaupun sebentar." 
- pydt; ms.154


"Sekiranya gagal, itu bukan kerja kita. Sekiranya pun kita berjaya, itu juga bukan kerja kita. Itu semua kerja Tuhan. Lalu mengapa kita perlu resahkan kerja Tuhan? Resahkan sahaja kerja kita dan saya yakin, Tuhan akan membantu."  
- pydt ms. 62










"Tempuhi saja malam tanpa bintang, dan siapa tahu hari esok langitmu akan begitunya cerah dengan segala sinar terang bintang dan bulan. Kerana kita tahu mereka selalu ada, cuma segan-segan menunjukkan rupa."  




Kalau bukan hari ini, mungkin esok. Kalau bukan esok, mungkin lusa. Kalau bukan tahun ini, mungkin tahun hadapan. Atau mungkin, kalau bukan di dunia, mungkin di syurga. Allah sentiasa tahu apa yang terbaik buat hambaNya. Dan memang tiada yang mudah di dunia ini, melainkan dipermudahkan olehNya. Biarlah saat kau menanti menjadi jalan rapatnya hubunganmu dengan cintaNya.




Hei, senyum sikit :)

captures

Cerita hujung minggu.

11:21 PM




Smartleadership Camp, Ranau.




Bismillah



Ada satu perasaan yang lebih indah berbanding menjadi orang terkenal dan disanjung orang. Yang lebih indah berbanding disukai dan diminati di alam maya, atau menjadi popular. Perasaan itu adalah dihormati, di alam nyata.


Mengikuti Smartleadership Camp baru-baru ini mempertemukan saya dengan pelbagai orang-orang-baru-yang-saya-suka :) Baik lelaki mahupun perempuan. Mungkin kerana mereka adalah orang-orang biasa yang luar biasa. Sangat berbeza sebenarnya, orang-orang yang datang dari keluarga biah solehah dan orang-orang yang datang dari keluarga yang biasa-biasa. Namun, itu bukanlah hal yang perlu diperbesarkan bahkan sejujurnya saya sangat suka dengan orang-orang biasa. Mungkin ada sedikit kekurangan dari segi pemahaman tentang agama dan batas perhubungan, namun jauh dari sudut mereka, jelas terlihat keazaman mereka untuk belajar dan memahami setiap tunjuk ajar dan ilmu yang diberi. 


Menjadi salah seorang fesi untuk membimbing adik-adik yang lebih muda bukanlah perkara baru bagi saya. Namun sedikit segan dan kekok juga bilamana sebahagian peserta lebih berumur dari saya bahkan ada yang telah berumahtangga. Tapi mereka tidak sedikit pun menunjukkan sikap ego untuk menerima arahan dan tunjuk ajar dari golongan muda bahkan mereka memanggil saya dengan panggilan kakak hinggalah hari terakhir program, saat perlu memperkenalkan diri dengan menyatakan nama dan umur sebenar (22 tahun...hehe). Rupanya bukan kak fesi, adik fesi.  Saja ja buat suprise...k fine. 


Itulah adab yang bukan dipelajari dari buku dan pembelajaran formal, tapi dipelajari apabila berhadapan dengan sesiapa saja yang kita temui dalam kehidupan. Mungkin ada sebahagian mereka adalah anak-anak remaja yang sot-sot sikit (orang sabah kata), tapi sikap menghormati orang lain itu perlu ada dalam diri setiap manusia. Menuntut ilmu dengan adab tanpa perlu merendahkan sesiapa. Saya suka perasaan itu sebenarnya. Perasaan dihormati sebagai seorang perempuan, walaupun saya hanya seorang adik. Terima kasih adik-adik dan abang-abang semua. Mungkin itu hanyalah hal kecil bagi kalian, namun besar bagi saya yang baru mula belajar menjadi lebih dewasa. :)



Sejujurnya saya agak segan juga pada mulanya, untuk memberi tunjuk ajar dan berhadapan dengan peserta. Namun saya rasa sudah tiba masanya untuk belajar meletakkan rasa malu di tempat yang betul, dan belajar untuk berhadapan dengan orang ramai.  Kena lebih berani, kena lebih berkomunikasi di alam realiti. 




“That’s your responsibility as a person, as a human being — to constantly be updating your positions on as many things as possible. And if you don’t contradict yourself on a regular basis, then you’re not thinking.”
-Malcolm Gladwell. 



Pesan pada diri sendiri, jangan introvert sangat ok. Aye aye captain!

books

"Daily. Family. Temporarily. I love all words that end with `ily`. Because, well, I love you!"

5:25 PM






You may have thousand or even million of friends on social sites, but in reality only a few people will give you that warmest hug when you're feeling down in the dumps. So, remember this picture in case you forgot how 'real' friendship looks like. 



"What I`ve learned over the past few years is that all people are looking for a deeper connection. We`re looking for happiness, success, self-acceptance, and love, but despite all the time we`re spending on social media, we`re not finding those things there."
- In Real Life; pg.135 



So let`s meet for coffee and then go on lots of book adventures together and then let`s meet for coffee again right afterwards...heh :)





Perhaps, one fine day.
 InsyaAllah. 

books

"Menulislah untuk sesuatu yang kamu perlu."

11:15 PM





"Apakah kamu tidak perlu kepada Allah?"  
- pydt;epilog.










Saat nanti, 
bila Tuhan pilih kita, 
untuk jatuh cinta, 
sama ada pada manusia, 
pelajaran, kerja, 
atau apa saja, 
moga, 
kita tidak jatuh cinta, 
pada yang sia-sia.

_izzahsolehah.

captures

Kerana kita punya Tuhan.

2:33 PM

 Bismillah






Jangan sesekali meletakkan ‘kegembiraan’ atau ‘kesedihan’ kita pada sesuatu atau sesiapa, bimbang nanti ia menjadi keterikatan kita. Seharusnya kebergantungan kita hanya milik Allah semata-mata. Tiada tempat yang paling indah untuk menghamparkan harapan melainkan hanya kepada Allah Yang Maha menepati janjiNya. Maka cukuplah dengan Dia, sebagai sebaik-baik pengaduan dan pengharapan.

"...dan aku belum pernah kecewa berdoa padaMu, Allah. " [19:4]



Memang dalam kehidupan ini kita akan diuji dengan ketakutan dan kebimbangan. Namun, jangan pernah takut dengan kehidupan, hadapilah kehidupan. Hilangkan segala kebimbangan di dalam jiwa. Tetaplah menjadi yang indah dalam pemikiran, suci dalam kesederhanaan, kuat dalam kelemahan. Kerana kita sentiasa punya Tuhan sebaik-baik tempat sandaran.





"It is said that all people who are happy have God within them." 
-pg. 125; the alchemist.

thoughts.

"And where love ends, hate begins." - Leo Tolstoy.

11:27 PM


Bismillah


Kadangkala Allah mengajarkan diri kita untuk mendidik jiwa dengan menghadirkan orang-orang yang tidak layak untuk dicintai. Atau dalam erti kata lain, orang-orang yang seharusnya dibenci, mungkin kerana kata-kata mereka atau apa sahaja tingkah laku dan sikap mereka yang boleh menimbulkan perasaan tidak senang pada diri kita. Namun, menyimpan kemarahan, benci dan dengki  adalah perkara yang harus di jauhi kerana ia umpama menyimpan syaitan dalam hati yang akhirnya boleh menguasai dan merosakkan diri kita sendiri.





Menjalani kehidupan di atas muka bumi ini sememangnya  banyak menuntut diri kita membuat pilihan.  Begitu juga dalam hal-hal yang melibatkan emosi dan perasaan. Maka apabila berada dalam situasi tegang, jangan ditambah ketegangan itu dengan membawa emosi yang sama kepada orang yang sedang tegang. Hadapilah mereka dengan mendahului akal dan rohani, bukan emosi. Jadilah penyejuk keadaan. Atau lebih baik lagi, diam. Kata Hukama, yang sebesar-besar aksi atas akal orang ialah caranya menghadapi orang lain. Maka dalam situasi seperti inilah kita belajar melatih diri sendiri untuk memiliki jiwa yang besar yakni jiwa mereka yang bahagia dan pemaaf.



 "That's what people do who love you. They put their arms around you and love you when you're not so lovable" 




---
Jika ada orang yang membaling batu kepada anda, balinglah bunga ke arah orang itu. Tapi ingat, baling pasu bunga dia sekali. :P

"Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah sebuah permainan dan senda gurau." [47:36]

captures

Bahagia itu letaknya bukan pada mata yang melihat tapi pada hati yang merasa.

12:21 AM





Kadangkala ada perkara amat memedihkan hati, namun sayang untuk dihilangkannya lantaran melihat ia adalah hadiah Allah untuk bermujahadah

Hidup jangan hanya belajar bahagia dengan kenikmatan
Hidup juga wajar belajar bahagia dengan kesakitan

Orang biasa bahagia bila diberi kenikmatan
Orang luarbiasa bahagia bila diberi kesakitan
Orang awam mencari bahagia dengan nikmat
Orang khawwas mencari bahagia dengan kesakitan

Orang melihat Siti hajar kesakitan ditinggalkan di padang pasir
Sedangkan Siti Hajar sedang berlari kegembiraan
Orang melihat Siti Mariam kesakitan difitnah dan dihalau
Sedangkan Siti Mariam sedang menyanyi kenikmatan.
Orang melihat kesedihan Rasulullah kelaparan
Sedangkan Rasulullah gembira penuh kebahagiaan.

Sesungguhnya kebahagiaan adalah suatu yang subjektif, tiada sama takrif kebahagiaan antara seorang lantaran perbezaan faham dan makrifat

Wallahulam..

-Madah ayahanda; 091214.


rants.

Semut hitam.

10:26 PM



Ada orang bertanya kepada saya, kenapa saya umpama orang nomad di alam maya ini; berpindah-randah sana sini. Jawapan saya dengan nada sinis; "Alang-alang hidup nomad di alam realiti, biar nomad juga di alam maya."

:)


Sejujurnya saya cuma mahu menjadi orang-orang yang sederhana; sederhana dalam mencintai, sederhana dalam membenci, sederhana dalam perhubungan, sederhana dalam perkongsian, sederhana dalam berbicara, sederhana dalam berpakaian, dan lebih utama lagi, sederhana untuk dikenali. Biar menjadi yang sederhana-sederhana saja dalam segala hal. Apabila sesuatu dilakukan dengan berlebihan, atau memperoleh sesuatu yang berlebihan, takut menjadi terlalu terikat. Maka memilih kesederhanaan itu lebih baik.

Mungkin atas sebab itu juga, saya memilih untuk berundur diri dalam ruangan-ruangan maya sebelum ini. Rasanya lebih baik lagi menjadi seperti semut hitam di malam hari, hadirnya tidak disedari, perginya tidak dirindui.














Blog ini  mungkin ruangan maya terakhir saya. InsyaAllah. Kepada yang masih setia membaca tulisan-tulisan saya yang sederhana, dahulu hingga kini, terima kasih :)


---
Bermula sebagai seorang blogger, biar berakhir juga sebagai seorang blogger. 
Di sini lebih mudah menjadi diri sendiri.

thoughts.

untuk diri sendiri saja

2:40 PM



Bismillah


Kadangkala saya selalu mempersoalkan diri saya sendiri, apa sebenarnya yang saya mahukan dalam hidup ini? Menjadi dewasa mempertemukan saya dengan ramai orang, berjalan banyak tempat, mengetahui banyak perkara yang setiap satunya sedikit demi sedikit menjawab persoalan itu.

Lazimlah bagi manusia andai punya banyak keinginan. Namun menjadi dewasa banyak mengajarkan saya bahawa hidup ini tidak semestinya perlu memperolehi semua keinginan untuk menjadikan ia bermakna. Kadangkala cukup dengan menghargai apa yang telah dimiliki saat ini, menghargai ahli keluarga yang sentiasa setia menghargai diri, teman-teman baik jauh mahupun dekat, dan menghargai sekecil-kecil dan sebesar-besar nikmat yang diberiNya. Itu sudah cukup menjadikan hidup ini bermakna.

Silapnya kadangkala kita sering  memfokuskan hidup kita pada masa hadapan hingga terlupa hidup yang dijalani hari ini, saat ini. Masa hadapan itu belum tentu lagi kita dapat rasai tapi hari ini bukankah kita sedang menjalaninya.



"We often forget to take the little moments in, because we seem to only concern ourselves with the big ones that we hope for. While big moments in our lives are certainly special, we still must remember that what matters in the future will be the memories we make for ourselves. Sometimes small moments such as dinner with family, or outings with the people we love, give us supreme closeness with the people we love."




mungkin kita (saya) bukan berubah,
tapi kita (saya) dah dewasa.

books

Surat untuk bulan.

3:05 AM






"Sebenarnya pada waktu ketika itu, ketika senja tinggal 30 minit lagi bagi berlabuh, saya sudah menunggu di balik jendela. Berharap-harap ada kelibat kamu di sudut ruang jendela itu. Sama ada sedang tersenyum atau sedang berwajah kosong. Saya mahu melihat kamu di situ bukan kerana pada wajah kamu ada pelangi, bukan juga pada wajah kamu ada bulan yang mengambang, tetapi kerana pada wajah kamu ada sekeping hati. Cuba-cuba saya perhati kerana hati saya sudah dicuri orang. Lalu adakah ia benar hati saya? Saya yakin ia hati saya kerana pada saat kamu tersenyum hati saya ikut tersenyum, dan pada saat kamu berwajah kosong hati saya ikut kosong."
-Adinda Aisyah; pydt; ms.352. 



---
Bulan tidak pernah sendiri. Setiap malam, ada hati yang selalu memerhati.

rants.

Tetaplah menyebarkan cinta sehangat mentari, yang hanya memberi tak mengharap kembali.

10:24 AM









i.

Apabila Allah mengurniakan kita kebijaksanaan, kekayaan, kecantikan atau apa saja kelebihan pada diri yang menjadikan kita istimewa di mata orang, itu hanyalah membuktikan wujudnya Tuhan yang ada di sebalik diri kita, Yang Memperkudratkan, Yang Memperindahkan, Yang Memberi kebijaksanaan dan rezeki kepada kita. Seandainya kelebihan-kelebihan tersebut dirasai datang dari diri sendiri, usaha sendiri hingga diri disanjungi, itulah titik awal yang boleh membawa kita `berTuhankan` diri sendiri  hingga wujud syirik kecil yang tersembunyi di dalam diri  tanpa kita sedari.

Maka, seperti mana kata ahli sufi, "hilangkan pandanganmu terhadap  dirimu, hingga yang wujud hanya pandanganmu pada Tuhanmu."










ii.

Tidak penting sebenarnya untuk menjadi orang-orang yang penting di alam maya ini, yang disukai atau yang diminati ramai. Namun cukuplah jika suatu hari nanti, andai kita sudah tidak wujud di sini, ada yang mendengar  dan membaca nama kita di mana-mana, lantas mereka berkata;

'Saya merindui manusia ini.'









iii.

If you know yourself, nothing can touch you, neither praise nor disgrace. Because you know who you are. You are nothing without Him.





---
Don't shine so others can see you. Shine so that through you, others can see Him.

thoughts.

'Man la yazuq, la yadri'

1:00 AM



Mengetahui itu tidak sama dengan merasai.




Umpama orang yang mengetahui rasa gula itu manis tidak sama dengan orang yang merasai sendiri kemanisan gula tersebut. Rasa itu sesuatu yang wujud dalam diri, di hati. Itulah yang akan sebati dalam diri. Sedangkan apa yang ada di akal, kadangkala kita ingat, kadangkala kita lupa.




Mungkin kerana itulah, keimanan itu tidak boleh diletakkan sekadar pada pengetahuan (akal) tetapi rasa (qalb). Biar ia  sebati dalam diri hingga dapat diterjemahkan dalam kehidupan.


"Spirituality must be lived, not just studied. All the books in the world won`t help us if we don`t live what we learn.


Memetik kata E. E Cummings, "Anybody can learn to think, or believe, or know, but not a single human being can be taught to feel." Kerana bukankah perasaan itu letaknya pada hati, hanya Allah sahaja yang mampu menghadirkan rasa. Dan itu menuntut diri kita sendiri untuk berusaha dan berdoa.


"You have to grow from the inside out. None can teach you, none can make you spiritual. There is no other teacher but your own soul." 


books

"Menulislah umpama kalian sedang berbicara dengan Tuhan."

6:40 PM




Penulis Yang Disayang Tuhan; Prolog.



Penulis yang terbaik bukanlah yang sekadar terjual naskhah tulisannya, juga bukan penulis yang terkenal, diminati tulisannya hingga namanya dijulang-julang. Tetapi penulis yang terbaik ialah yang sebelum menjadi semua itu, dia adalah penulis yang disayang Tuhan.




Tidak semua orang boleh bercerita lewat kata-kata yang manis. Maka, andai kau pandai merangkai kata, jangan pernah berhenti menulis. Tertulis dalam hadis dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda;



"Tiga orang yang akan selalu diberi pertolongan oleh Allah ialah seorang mujahid yang selalu memperjuangkan agama Allah, seorang penulis yang selalu memberi penawar, dan seorang  yang menikah untuk menjaga kehormatannya." (HR. Al-Thabarani)




Hidupkanlah jiwa mengarang di dalam diri. Tuliskanlah sesuatu yang bermakna, walaupun hanya satu ayat. Kerana hakikatnya setiap tulisan bukan untuk orang lain tetapi diri kita sendiri khususnya. Penulisan itu adalah salah satu cara kita memberi tahu dan mengajarkan diri kita sendiri. Bukankah kita adalah orang yang pertama membacanya?




Dan seringkali itu yang membuatkan kita lebih mengenali dan memahami diri sendiri.

captures

Hujan November.

9:36 AM










i.

Kadangkala ketenangan itu hadir dari hal-hal yang sederhana. Asalkan, kita belajar bukan sekadar melihat dengan mata, tetapi merasai dengan jiwa. Begitu juga dalam memaknai dan menghargai kehidupan ini, sebenarnya tidak memerlukan hal-hal yang besar. Namun cukup dengan hal-hal kecil yang mampu memberikan ketenangan dan senyuman buat diri sendiri.









ii.

Kadangkala kita tidak perlukan sebab untuk menyukai sesuatu. Sesetengah perkara, cukup dengan rasa. Kerana hati itu bukan milik kita, hati itu milik Allah. Hanya Dia yang mampu memberi dan mencabut rasa. Bukan kita.










iii.

tentang hal-hal indah
yang kita tak pernah cerita
simpan untuk kita-kita saja
dunia bukan nak tahu pun
setiap inci kehidupan kita.











iv.

Kongsikanlah hanya separuh
sementara separuh lagi
cukuplah berbicara dengan Tuhan
kerana Dia lebih mendengar
melebihi langit
yang mendengar cerita bumi.




















Hujan dan Matahari,
06112014.

captures

Everyone you meet has something to teach you. Even if they are not a teacher.

3:46 AM











i.


Katanya, "Didik anak-anak itu biar dengan ‘kemiskinan’ supaya mereka tahu berdikari mencari ‘kekayaan.’ Yang hakiki. Yang abadi."












ii.



"Ingat tak  kata-kata Ust. Pahrol Juoi tu? Tentang Baitul Muslim?"



"Tak."




"Katanya, pernikahan itu di antara cinta dan tanggungjawab. Apabila seorang wanita memilih seorang lelaki, dia sedang memilih pemimpin untuknya. Apabila seorang lelaki memilih seorang wanita, dia sedang memilih madrasah untuk anak-anaknya." 











iii.


Katanya, "Harta paling berharga sebenarnya adalah anak-anak yang soleh solehah. Sebab, dalam banyak-banyak harta kita kumpulkan, tak satu pun dapat doakan kita di akhirat nanti, kecuali mereka."














Kata saya, walaubagaimana berilmu pun diri kita, kita tetap orang-orang yang masih muda dalam pengalaman, berbanding mereka yang lebih dahulu merasai asam garam kehidupan. Bila mana kita belajar merendah diri dengan sesiapa pun kita temui, semua orang pun boleh menjadi guru kepada diri kita, dan peluang untuk belajar, ada di mana-mana.




Dan kadang-kadang, bila mana kita rasa macam kita dah tahu semua, waktu tu juga Allah `direct` beritahu kita, "tak, banyak lagi yang kita tak tahu."





Tak, banyak lagi yang saya tak tahu.

writes.

An ineffable beauty.

2:22 AM







Apakah yang lebih indah dari seseorang yang sanggup meninggalkan segala yang dicintainya kerana kecintaan yang lebih pada Tuhannya dan perasaan takut akan murkaNya? Lebih indah lagi jika dia bukanlah orang-orang yang mengaji kitab agama sepenuh masa, dia hanyalah orang-orang yang biasa-biasa.














***
“ineffable [in-ef-uh-buhl]”

— (adjective) In the list of one of the most 100 beautiful words in the English language, ineffable’s beauty lies in its flowing sound and meaning. Ineffable describes the sentiment of being unable to express something in words because it is too extreme to communicate; words cannot possibly do justice at this particular moment.

captures

4:14 AM






Akan tiba suatu saat nanti
tubuh aku tiada lagi di sini
dengan setiap tulisan ini
kau tak akan pernah sendiri



akan tiba suatu saat nanti
kelibat aku tiada lagi di sini
dengan setiap tulisan ini
kau tak akan pernah bersedih hati



akan tiba suatu saat nanti
kita tak akan bertemu lagi
doakanlah aku setiap hari
moga bertemu di syurga nanti.



_0324;25102014






Bila aku tiada nanti, Allah akan selalu ada. 
Senyum sikit :)

captures

Eskapisme kita.

7:27 PM







"Aku tak mampu membawamu ke hutan paling hijau dan pantai sunyi atau tasik berkabus merdu dan gunung-gunung kelabu, tapi aku akan selalu membawamu ke kedai buku lalu kita menyelak helaian kertas yang tak pernah habis membaca cerita-cerita yang kita suka atau ke panggung dan tersenyum melihat kita dalam cerita-cerita mereka." - Karl Agan; Epitaf.






#budakborneotakbalikraya;05102014

untuk-diri-sendiri

Do good things, even a small things.

4:02 PM






Shaykh Abdul Aziz Fredericks said,"We are weak. We become strong when we do good to people."









***
"Beruntunglah orang-orang yang bahagia melihat orang lain bahagia. Dan sungguh beruntunglah orang-orang yang justeru dialah sumber kebahagiaan orang lain bahagia tersebut. Itulah kenapa, dalam agama ini, kebermanfaatan kita bagi orang lain menjadi salah satu ukuran yang penting" - Tere Liye.

books

Kasih; A. Samad Said.

7:49 PM








Satu hal yang kau perlu ingat,
walau bagaimana hebat cinta ibu pada mu,
walau bagaimana dalam cinta ayah pada mu,
walau bagaimana indah cinta sahabat pada mu,
walau bagaimana manis cinta kekasih pada mu,


hanya Allah yang boleh memberi suatu cinta yang seisi dunia tidak mampu memberi mu.







"Di dalam hati itu ada kekosongan yang tidak boleh diisi melainkan dengan cinta untuk Allah dan dengan amalan yang membawa kita balik kepada-Nya dan mengingati-Nya selalu. Dan jika seorang manusia itu diberikan segala dunia dan isi-isinya, tetap ia masih tidak boleh mengisi kekosongan itu." 
Ibn Al Qayyim.




***

"...Dan ingatlah serta sebutlah akan Tuhanmu jika engkau lupa" [ 18:24]

notes

Keep shouting!

11:01 AM



#1  
A writer is someone who loves the written word. They might start and end the day scouring a newspaper. Possibly they have a library of self help or how too books. Or maybe their go to decompression chamber involves a trip to some far off, fictional world for a while. Any which way you want to look at it, a pivotal part of their existence if to find fact or fantasy in one or another medium of print. 
A writer is someone who has a story to tell. Maybe they are an expert in their field, or someone with a unique life experience, or a long of life experience. And possibly they are that person who is really good at sifting though their dreams, finding inspiration in the little things, and love to spin a tall tale. 
A writer can be anyone. All it takes is the willingness to start writing.  
- Who Are Writers?;  Roslyn McFarland.








#2
Selagi engkau menulis, tiada siapa yang dapat menghukummu atas pendapat yang engkau berikan. Tiada siapa yang dapat menyekat engkau daripada menyampaikan pendirianmu. Sesungguhnya Allah adalah Tuhan yang menyampaikan, hingga seruan Ibrahim di lembah gersang yang kosong dan kontang, masih memanggil manusia datang, kerana yang menyampaikannya adalah Dia. Satu-satunya penyebab kebenaran tidak bertebaran ialah apabila yang menemuinya, tidak menemukan orang lain dengan kebenaran itu. Diam membisu, tunduk kepada tekanan yang cuba mendiamkanmu, justeru jangan kaubiar mereka menyekat perjanjian engkau dalam intima' dan wala' dengan Tuhanmu.
- Ustaz Hasrizal Abdul Jamil.










#3
"Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian." 
- Pramoedya Ananta Toer











Writing always makes me feels like I`m shouting in outer space. But it feels good. Sometimes, we shout not to be heard, but to feel free.


Keep shouting! :D

writes.

Pada titik kelemahan itulah Tuhan akan selalu mengujimu.

9:26 PM




credit: Kak umairahshafei 





Kerana Allah mengetahui di mana titik kelemahan kita. Pada titik kelemahan itulah Dia akan terus menguji kita. Namun yakin dan percayalah, apabila Allah telah menurunkan ujian demi ujian pada titik kelemahan tersebut, akan tiba suatu saat kita sudah cukup kuat untuk menghadapinya. Hinggakan ia tidak akan lagi memberi kesan kepada kita.


“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah;216)

Seseorang  pernah berpesan kepada saya, bahawa rasa sakit dalam kehidupan itu ibarat garam, apabila dicampurkan dalam bekas yang kecil, pasti akan terasa masinnya. Namun apabila dicampurkan dalam bekas yang besar tidak akan terasa masinnya. Begitu jugalah rasa pahit dalam kehidupan, bilamana ia diletakkan dalam fikiran yang sempit, maka akan terasa sakitnya. Namun andai ia diletakkan dalam pandangan hidup yang luas, tidak akan terasa sakitnya.







---
 Berjiwa besarlah wahai hamba. Sesungguhnya Tuhan menyayangimu.

thoughts.

[3:26]

4:31 AM


"Sesungguhnya aku meminta sesuatu daripada Allah, maka Allah makbulkan. Aku gembira hanya sekali. Aku memohon lagi kepada Allah tetapi kali ini Allah tidak memakbulkan permintaanku. Dengan itu aku gembira 10 kali ganda lebih dari yang pertama. Kerana yang pertama tadi ialah pilihanku dan yang kedua tadi ialah pilihan daripada Allah" - Imam 'Ali





Di atas segala mimpi-mimpi yang tidak ditunaikanNya, Dia mahu mengajarkan kita untuk selalu melihat hikmah dari segala sesuatu. Hikmah itu mungkin jauh lebih indah berbanding segala mimpi yang tertunai, yang mungkin membuatkan kita alpa dengan dunia yang fana.





_____________________
 Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. (Al-Imran 3:26)

books

"Apa yang lahir dari bibir akan sampai ke telinga, apa yang lahir dari hati akan sampai ke hati." - Pepatah Arab.

9:20 PM



Teori Kaunseling Al-Ghazali; ms. 26


Dalam menghuraikan berkenaan sifat-sifat manusia, Imam Al-Ghazali banyak menekankan berkaitan peranan hati. Katanya, hati itu berfungsi mengesan perkara-perkara abstrak dan subjektif. Maka, apabila seorang manusia mahu mengenal dirinya, kunci pengenalan adalah dengan memahami persoalan hati. Dalam kitab Ihya`, aspek dalaman manusia iaitu jiwa, roh, hati dan akal mempengaruhi sifat-sifat luaran. Namun, aspek yang paling besar pengaruhya kepada tingkah laku manusia adalah hati. 

Kata beliau, "Hati yang halus itu ialah hakikat manusia" kerana hati yang merasa, mengetahui dan mengenal diri manusia. Huraian berkenaan hati itu tidak dibuat berasaskan hakikat zatnya, tetapi sifat-sifat dan keadaannya yang halus dan tidak dapat dilihat. Ia terpancar daripada wajah dan tingkah laku manusia. Apabila baik hatinya, tenang riak wajahnya dan tingkah lakunya menyenangkan orang-orang di sekeliling. 






***
Kau perindahkanlah apa yang buruk dalam jiwa kami. Hingga keindahannya memancarkan sinar melebihi keindahan zahir. Amin ya Rabb.

writes.

Kerana seringkali orang-orang yang kehilangan itu jesteru akan menemukan Dia.

4:54 AM




“Someone once asked, “If you could take it all back, would you?”
At the time I didn’t know. Now I do. I wouldn’t take that terrible experience back for anything in the world. Too much light has come out of my darkness.”





Ada baiknya juga kita pernah berada dalam kegelapan. Kerana tanpa kegelapan lalu, kita takkan pernah tahu betapa cerahnya cahaya, dan seringkali orang-orang yang pernah hilang dalam kegelapan, akan lebih menghargai terangnya cahaya.

books

"The word `listen` contains the same letters as the word `silent`"

5:02 PM




Suarakanlah bukumu,
aku pasti akan membacanya,
suarakanlah segala yang terbuku di hatimu,
aku pasti akan mendengarnya.





Tidak cukup sekadar menjadi pembaca yang baik,
kita perlu menjadi pendengar yang baik.








"The quiter you become, the more you can hear." 
Diam sejenak, dan dengarlah.

books

"I love reading someone else`s words and finding a connection in them."

4:13 PM




the end of your life book club; pg. 58.



Saya suka perasaan tenggelam dalam dunia perkataan dan bertemu dengan karakter-karakter tanpa wajah, cukup mengenali dengan nama dan jalan cerita. Kerana seringkali saya menemukan sedikit diri saya pada mereka.


"..there is nothing more important in the world than the truth you can find in writing, and there is nothing more powerful than discovering something about yourself in something that is not real, or finding a piece of yourself within the lines on a page."  - Rachel Sharer.

captures

"Berbahagialah ketika kamu berada di titik terendah dalam hidupmu, kerana tidak ada lagi jalan untukmu selain ke atas" - Bridesmaids

2:26 AM






Ada sebuah riwayat mengatakan bahawa ketika Allah menciptakan manusia di bumi ini, Allah sertakan juga harapan dalam jiwanya agar manusia selalu bangkit dan tidak berputus asa. Ketika Allah menciptakan masalah, Allah selalu ciptakan solusinya. Ketika Allah menciptakan duka, Allah juga sertakan suka. Ini sama seperti ketika Allah menciptakan neraka, Allah juga menyiapkan syurga di akhirat sana. Maka tiada alasan untuk berhenti dan berputus asa.



 "Untuk melewati suatu badai, kita harus berjalan. Bukan berhenti. Dan untuk terus berjalan, hanya ada dua hal yang perlu kita bawa; kekuatan dan cinta." - Buya Hamka.



Kalau tak mampu berlari, teruskanlah berjalan. Jangan berhenti.





#Tokyo; Kakticomel :)

captures

"Berikanlah aku sesuatu yang paling sulit, aku akan belajar!" - Laskar pelangi.

2:16 AM





Jangan sesekali berasa `cukup` dan berasa `pandai` dalam belajar, kerana itu akan membuatkan kita sombong dan berhenti menimba ilmu.Teruslah berasa diri `bodoh` agar kita dapat mendidik diri kita mencari ilmu. Belajar, belajar, belajarlah sepanjang hayat.

"...although you might lose everything else—your job, your possessions, your money, even your health—knowledge can never be taken from you" - Jon Waters.

books

Jiwa seorang pahlawan, rohani yang berTuhan.

4:11 PM



"Ketika seorang hamba telah menyerahkan segala urusannya kepada Allah, meyakini sepenuhnya janji Allah yang indah, hatinya akan damai dan batinnya begitu tenang dalam menjalani kehidupan. Sikap ikhlas dalam menjalani segala sesuatu yang Allah takdirkan akan membentuk suatu penerimaan yang luar biasa dalam diri. Dengan begitu, seorang hamba akan selalu melihat apapun yang diberikan Tuhannya dalam persepsi yang indah. Ikhlas dan berserah diri kepada Allah akan selalu menjadi kekuatan yang mempertahankan kekukuhan jiwa kita, betapapun beratnya beban yang harus dipikul."
 Sejuta Pelangi; ms. 214-215 



Ajarilah kami untuk selalu memiliki sekeping jiwa yang istimewa. Jiwa yang sentiasa berlapang dada atas setiap peristiwa. Jiwa yang sentiasa memiliki harapan untuk terus bertahan. Jiwa seorang pahlawan.

books

"When we collecting books, we collecting happiness."

3:10 PM







"Matilda walked the ten blocks to the library and devoured one book after another. When she finished all the children’s books she started wondering around in search of something else. So, Matilda’s strong young mind continued to grow; nurtured by all those authors who’d sent their books out into the world. Like ships onto the sea. These books gave Matilda a hopeful and comforting message “you are not alone.” 
- Matilda; Roald Dahl.








"We read books to find out who we are. What other people, real or imaginary, do and think and feel... is an essential guide to our understanding of what we ourselves are and may become.” 
- Ursula K. Le Guin










"We may not encounter a person different from us in our daily busy lives, but we can learn about them between the pages of a book and in that instance any other-izing or dehumanizing of a race or a faith that media and adults may try to do- vanishes.Yes, books are that powerful."
- Aisha Saeed.












"Book and reader, if they meet up at the right moment, it can make sparks fly, set you alight, change your life." 
-  Sophie Divry











"Do the things you`ve always dreamed of doing, and feel as alive as you think you need to feel, but never stop reading. because there are things you can learn from the pages of a book that will teach you so much more than you will ever learn from real life."
- Rachel Sharer 











Someone once told me that a book lover will always love the other book lover. They are connected in an odd way they don't need to explain. So if you love reading, we are already a lover.

:)

captures

"When I look down, I don’t see the earth and when I look up, I don’t see the vault of the sky. Whatever I glance at I see You." - Rumi

12:56 PM









Allah setiap saat membisikkan akan diriNya, pada wajah alam dan kehidupan. Maka, kehidupan kita hakikatnya tidak pernah jauh daripada Allah kerana Dia ada di mana-mana. Bahkan kita tidak perlu melihat jauh, cukup memandang pada diri kita sendiri. Setiap kesempurnaan dan keindahan, ia adalah kesan sifat Allah yang kamalat (sempurna), sifat Allah yang jamal (indah), berkudrat, beriradat, berilmu dan lainnya. Tubuh hakikatnya bukan menceritakan perihal diri kita, melainkan ia menzahirkan akan SifatNya.





Kota Kinabalu; 
09092014

books

A mother is she who can take the place of all others, but whose place no one else can take.

7:49 AM



credit to : fatiniffah.



"Pekerjaan apa yang lebih mulia bagi seorang wanita selain mengurus suami dan anak-anaknya dengan baik? Itulah pekerjaan utama seorang wanita. Ialah menjadi tiang penentu tegak tidaknya isi rumahtangga. Tidak mudah menjadi ibu yang setia mengurusi rumah tangga, atau mampu membagi waktu dengan baik antara tugasnya di luar maupun kewajibannya di  dalam rumah." - ms. 267 Sejuta Pelangi; Oki Setiana Dewi.


Buat wanita yang membaca tulisan ini, siapa diri kita hari ini menentukan siapa anak-anak kita masa hadapan. Seandainya kita tidak mampu menjadi contoh yang terbaik buat masyarakat, cukuplah menjadi contoh terbaik buat anak-anak kita di masa hadapan.


"Educate and train yourself from now on before you educate and train your own children in the future."




little things.

Kids, will always be kids.

4:01 PM








"Ummi akan bagi setiap seorang sekeping kertas. Kamu tuliskan nama panggilan dan idola kamu ok"




"Ummi, idola tu apa ummi?"




"Idola tu orang yang kamu nak jadikan contoh dalam hidup kamu. Jadi, siapa idola kamu?"




"Nabi Muhammad!"




"Sultan Muhamad Al-Fateh!" 




"Nik Aziz!"




"Ayah saya ummi!"












"YUSUF TAIYOOBB!"




-_-" 

captures

There are no strangers here, only friends you haven`t yet met.

5:00 AM









i.
 "Cikgu, sebelum saya terlupa baik saya habaq awal-awal. Kat sini, depa tak panggil cikgu perempuan cikgu, ustazah. Depa panggil `ummi`. Jadi satgi kalau depa panggil cikgu-cikgu ni ummi jangan terkejut pulak noh" - gb.




ii.
"Cikgu, kat sini depa tak guna `hang`, `hangpa`. Sebab bagi depa benda tu kasaq. Jadi cikgu guna `saya` atau `kamu` kalau tak pun `ana`, `enti`, `anta`." - pk1










Practicum is not only about your teaching. It`s about how you carry yourself with the school environment.

rants.

Only the wearer knows where the shoe pinches.

10:45 AM



"Each has his past shut in him like the leaves of a book known to him by heart and his friends can only read the title" - Virginia Woolf.



Everyone is fighting. Fighting for life, love, anything. We don`t have the right to make any judgements cause we have no idea what their lives are really like or what goes on in their head and heart. Only the wearer knows where the shoe pinches. So be good to others.



And remember, open your mouth only if what you are going to say is more beautiful than silence.

captures

Leaving the people and places you love, is a reminder of the impermanence of the life. And the permanence of the next.

9:52 AM









"Aku tertanya-tanya sebenarnya. Kenapalah kau delete tumblr kau."


"Saja ja. Escape."



"Kalau  escape sekalipun, at least bagi la `goodbye note`. Macam takda adab ja, keluar rumah tak bagitahu"



"Budak escape sekolah tak perlu ucap selamat tinggal. Dorang kenalah lari senyap-senyap. Satgi kena penampaq oleh guru besaq"


"-__-"






---

Tumblr is a nice place with lots of nice people. But maybe, it is not a place for me.

thoughts.

"Woman is a school. If you teach her,you teach an entire generation"

3:23 PM




Walaupun sebuah sekolah mampu menawarkan sistem pendidikan yang terbaik, ia tetap pendidikan kedua bagi kanak-kanak. Sekolah pertama mereka bermula di rumah dan ibu bapalah guru pertama mereka.




Dalam satu kuliah yang membicarakan berkaitan  fungsi keluarga sebagai asas pembinaan ummah,  saya sangat tertarik  apabila penceramah memberikan beberapa konsep rumahtangga yang wujud dalam kehidupan hari ini.

Ada rumah yang berfungsi seperti sebuah kilang di mana seisi rumah tersebut berfungsi seperti robot. Tiada bicara. Semuanya hanya menyibukkan diri dengan hal masing-masing. Ada rumah yang berfungsi seperti RNR. Hanya menjadi tempat persinggahan. Kurangnya kebersamaan. Suami isteri yang hanya berfikir tentang pekerjaan dan dunia mereka sendiri. Ada juga rumah yang berfungsi seperti sebuah hospital. Di mana ahlinya menjadikan rumah hanyalah sebagai tempat mendapatkan rawatan semata-mata. Ketika `sakit` barulah ia diperlukan.


Maka bagaimanakah konsep `rumah` yang terbaik?


Rumah yang terbaik adalah  rumah yang berfungsi seperti sebuah sekolah dan masjid. Rumah yang berfungsi sebagai sekolah, di mana adanya proses mengajar dan belajar. Ahlinya sentiasa berkongsi dan bertukar ilmu. Ahlinya  menjalani kehidupan dengan ilmu pengetahuan. Yang mencintai ilmu baik ilmu dunia mahupun akhirat. Ilmulah yang menjadi pelindung  menjadikan ahlinya  bijak dalam menjalani kehidupan.


Dan semestinya rumah yang terbaik adalah rumah yang berfungsi seperti sebuah masjid. Tempat beribadah. Tempat kebersamaan. Tempat mendekatkan diri kepada Pencipta. Tempat ahlinya membina rohani dan jiwa. Tempat ahlinya saling mencintai dan dicintai dan sama-sama mengejar cinta Hakiki.


Maka, selamat membina sebuah sekolah dan masjid. Walaupun bukan sekarang, untuk hari-hari kemudian.





---
Keluarga bahagia adalah yang mengimpikan syurga sebelum syurga.