Orang-orang yang menulis (blog).


Lautan Langit; Kurniawan Gunadi.

Saya suka membaca kembali tulisan sendiri di blog ni. Sambil mengimbau semula hal-hal yang membuat saya menuliskannya. Mengingat semula rasa-rasa yang pernah ada. Seperti kamera yang digunakan untuk menangkap momen ke dalam sekeping gambar, tulisan pun salah satu perakam kenangan, kan? Cuma ianya disusun dengan abjab membentuk kata-kata yang dibaca. 


Menulis sama seperti berbicara. Dan kata Seno Gumira Ajidarma, menulis adalah suatu cara berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain, entah dimana. Jangankan menyapa dan menyentuh orang lain, kadangkala tulisan kita sendirilah yang menyentuh diri kita sendiri, sama ada sekarang mahupun nanti.


Seiring dengan perjalanan waktu, banyak hal yang berubah. Platform penulisan pun semakin luas dan semakin mudah. Hari ni kita boleh buat menulis dimana-mana, pada bila-bila masa. Kita boleh menulis dan buat thread di Twitter atau boleh juga menuliskan kapsyen di Instagram, less than a minute, kita dah boleh publish/post. Sangat mudah. Effortless.


Namun bagi saya semua tu tak sama rasanya dengan menulis di blog. Totally different. Ada semacam intimacy/kemesraan (haha is it the right word? I guess so) yang hanya saya rasakan bila menulis di dalam blog. Tanpa likes, hearts, followers dan hashtags. Di ruang blog ni semua tu tak penting.


Saya masih ingat lagi, duduk di library kampus untuk guna wifi semata-mata nak publish satu entry di blog ni sebab kadang line internet di asrama slow sangat. Zaman tu smartphone still rare lagi dan saya masih setia dengan phone tekan-tekan yang bateri tahan berhari-hari tu. Kadang menghabiskan masa seharian untuk hias blog, scroll Tumblr sebab nak cari gambar sesuai untuk entry blog, selongkar Youtube cari lagu best sambil cari inspirasi untuk tulis di blog. Segala effort yang dah semakin dilupakan bahkan mungkin ada orang yang tak sempat rasa semua tu. Mungkin sebab tu  saya masih di sini. I love effort. It teaches me patience. 


Sebenarnya tak kisah la di mana pun platform kita, tulisan tetap tulisan. Tetaplah menulis, ajaklah dirimu berbicara. Tulisan kita hari ini adalah kenangan untuk hari esok. Mengenang tentang apa saja yang sudah berubah. Mengenang bukan untuk bersedih-sedih, bukan juga tanda kita nak kembali ke masa lalu. Mengenang hanya akan menjadi sebahagian dari diri kita sendiri, yang boleh mengingat dan ‘berkaca’ untuk masa yang baru.




"Sejelek apa pun tulisanmu—entah itu dalam bentuk buku, caption di media sosial, blog, notes, atau di mana pun—hargailah. Sebab karya tetaplah karya. Menghargai hasil pemikiranmu sama saja dengan menghargai dirimu sendiri."



_______
I will keep writing, and reading, so I hope you will keep writing, too. :)

Falsafah Hidup, Prof. Dr. Hamka.




Saya masih ingat lagi satu petang yang sunyi di tahun 2015, betapa excitednya menuju pejabat kampus waktu tu semata-mata nak ambil bungkusan buku ni. Maklumlah, baru berjinak-jinak beli buku online dan buku ni buku pertama yang saya beli dari Jejak Tarbiah. Waktu tu tak ramai lagi yang tahu kewujudan komuniti Jejak Tarbiah ni sebab dorang baru nak ‘up’ dan buku-buku Hamka pula tak banyak pilihan yang di jual di kedai buku. Sehingga hari ni, dorang antara pembekal buku-buku Hamka dan buku-buku ilmiah  yang quite popular di kalangan pembaca Malaysia. 

Waktu tu berazam sangat nak kumpul dan baca semua buku-buku Hamka tak kira fiksyen dan non-fiksyen, yang asli dalam Bahasa Indonesia. Dan setakat ni semua koleksi buku Hamka yang saya ada dan pernah baca; Tenggelamnya KVDW, Tasawwuf Moden, Dari Lembah Cita-Cita, Falsafah Ketuhanan, Peribadi, Di Bawah Lindungan Ka’bah dan Merantau Ke Deli, semuanya dalam bahasa asli seperti mana ditulis oleh Pak Hamka (kecuali Tafsir Al-Azhar, versi BM). Saya suka sangat sebab susunan ayat dan kata-katanya lebih klasik. 


Buku ni menjadi buku bacaan kesukaan saya di tahun akhir pengajian. Sebab entah kenapa, setiap hal yang dituliskan Pak Hamka di buku ni sangat dekat dengan jiwa dan perasaan saya waktu tu. Bukankah bahagian terbaik dari membaca adalah menemukan sesuatu yang telah lama kita ketahui, kita sedari, kita rasakan, tapi tak pernah berhasil kita jelaskan dan ungkapkan. Bila menemukan penulis yang mampu menuliskan hal-hal tu, membuatkan kita rasa bahawa kita tak sendirian. 


Falsafah Hidup 

Berdasarkan prakata, buku ni selesai dikarang pada tahun 1940 dan ia adalah karya yang didedikasikan khusus buat guru Pak Hamka sendiri, A. R. Sutan Mansur. Satu benda yang saya sangat puji dalam buku ni adalah bagaimana Pak Hamka menyebut setiap nama insan yang pernah memberikan ilmu dan menjadi pencetus idea buat beliau untuk menghasilkan karya ni. Inilah adab penuntut ilmu yang agak kurang dilakukan oleh penulis-penulis hari ni khususnya dalam menghasilkan karya yang berbentuk ilmiah. Setiap penghargaan yang dituliskan Pak Hamka menggambarkan betapa beliau sangat merendah diri kerana walau bagaimana hebat sebuah hasil penulisan, tiadalah wujud ilmu dan idea tersebut tanpa adanya guru dan insan-insan yang mengajarkannya. 

Saya akui buku ni bukanlah satu bahan bacaan yang mudah sebab kandungannya agak berat. Setiap bab menyentuh pelbagaikan hal dan rahsia kehidupan serta tingkah laku manusia dalam pelbagai aspek. Sepertimana luasnya makna falsafah, seluas fikiran manusia sejak ia pandai berfikir, Pak Hamka juga mengakui sendiri bagaimana beliau yang masih muda ketika itu sudah berani menuliskan buku dengan memakai perkataan yang besar; “falsafah.” Namun inti utama yang ingin beliau sampaikan dalam buku ni adalah memahami makna falsafah seperti makna yang telah dipermudahkan oleh Socrates; “hikmat”/ hikmah. 

Sebahagian besar tulisan Pak Hamka dalam buku ni mengupas tentang hikmah dan pedoman dalam menjalani kehidupan melalui pendekatan falsafah berdasarkan pada ketentuan dan isi yang ada di dalam Al-Quran dan Hadis. Disebabkan karya ni mengupas sebahagian besar permasalahan kehidupan berdasarkan Al-Quran dan Hadis, maka kebanyakan perbahasan yang termuat di dalamnya sangat relevan dengan perkembangan zaman sehingga hari ni. Kadang ada persoalan-persoalan hidup yang mudah tetapi dirungkai dengan sangat mendalam. 



“Agama bukan falsafah, tetapi dengan mendalami falsafah akan dapat memahami agama.” – falsafah hidup. 

Boleh dikatakan every single thing in this book, sangat quotable. Sampaikan ada beberapa bab tu, saya rasa macam nak highlight semuanya. Walaupun Pak Hamka seorang ulama, beliau turut mengkaji dan membaca berkaitan pemikiran-pemikiran ahli falsafah Barat; Voltaire, Karl Marx hinggalah Lenin. Hal ni banyak ditemukan di beberapa bab. 



Bab 5, Sederhana, merupakan bab yang paling saya sukai sebab dalam bab ni terdapat banyak hal yang sangat mengena bahkan kadangkala menyindir keperibadian saya sendiri. Membacakan hal-hal yang dituliskan Pak Hamka dalam bab ni seumpama mendengar nasihat dari seorang ayah. Di era manusia hari ni berlumba-lumba untuk “lebih”, “lebih” dan “lebih” dalam segala aspek, Pak Hamka mengajarkan indahnya memupuk kesederhanaan dalam kehidupan. Kesederhanaan menjadi kunci kebahagiaan dan ketenangan. Cukup apa adanya. Tidak melebihi dari apa yang menjadi bahagian dari kemampuan yang kita miliki. 



Secara keseluruhan, buku ni mampu menjadi panduan kepada pembaca tidak kira sama ada dalam mencari falsafah hidup atau dalam merenung kembali falsafah hidup yang sedang kita jalani hari ni, sudahkah berada di landasan yang benar? Memetik satu kata-kata di akhir buku ni, “Intinya yang sejati, yang lebih tinggi dari Syurga adalah satu, iaitu redha Allah.” Itulah seharusnya yang menjadi tujuan dalam hidup seorang hamba, mendapatkan redhaNya. Sedangkan Syurga hanyalah sebahagian kecil. Seandainya tujuan kita adalah Syurga, lantas bagaimana jika Syurga dan Neraka tak pernah ada?


____
Antara beberapa entry lain yang saya pernah kongsikan berkaitan buku ni;

Educated, sebuah memoir hidup Tara Westover.




Disebabkan selalu nampak buku ni berlegar-legar di feed saya, banyak direview oleh para bookstagram di insta, saya pun cubalah cari di kedai buku hari tu tapi tak jumpa. Sama ada buku ni belum sampai M’sia atau hanya ada di Kinokuniya. Tak sangka pula berjodoh jumpa buku ni versi ebook, gembira sangat. Hampir sebulan saya habiskan buku ni dan saya tak skip satu muka surat pun sebab wow, buku ni memang mind-blowing dan ia adalah kisah benar. 





Buku ni adalah sebuah memoir hidup penulisnya sendiri, Tara Westover, seorang wanita yang dibesarkan tanpa sijil lahir dan pendidikan formal di sekolah namun berjaya mencapai Ph.D. Saya kagum membaca buku ni kerana Tara menceritakan kisah hidupnya yang bagi saya penuh dengan kekejaman namun disusun dengan narasi yang indah. 

Dibesarkan di sebuah kawasan terpencil di pergunungan Idaho, Tara merupakan anak bongsu dari tujuh orang adik-beradik yang dibesarkan oleh seorang ayah penganut agama Mormon (Mormonism). Ayahnya seorang yang kejam dan anti pemerintah. Disebabkan tidak mempercayai pemerintah, Tara lahir tanpa memiliki sijil lahir. Bukan itu saja, ayahnya menganggap bahawa homeschool lebih baik berbanding pendidikan umum di sekolah yang dikawal oleh pemerintah. Maka sejak kecil, Tara tidak pernah berpeluang untuk mendapat pendidikan. Dia dan adik-beradiknya dilarang membaca sebarang buku. Satu-satunya buku yang dipelajarinya adalah kitab suci. 

Buku ni dimulakan dengan kisah kehidupan kanak-kanaknya yang bagi saya sangat buruk dan agak kurang manusiawi. Ayahnya seorang yang sangat tegas, pemarah dan kejam. Sementara ibunya merupakan seorang bidan kampung yang mampu menyembuhkan orang. Ibu Tara seorang yang mudah bersimpati namun tidak berani melawan suaminya bahkan dia sangat patuh. Ibunya menggunakan tumbuh-tumbuhan herba untuk merawat orang yang bertemunya. 

Ada banyak hal yang diceritakan dengan sangat jujur dan terbuka. Beberapa bahagian dalam buku ni menyelitkan hal-hal yang mengerikan; jari yang terpotong, jari yang hilang, luka terbakar, luka di kepala yang mengerikan dan semua luka yang sukar untuk dibayangkan. Namun ayahnya tetap menjauhi dunia luar. Tanpa ubat-ubatan, doktor atau hospital untuk semua luka tu. Ada satu insiden dalam buku ni, diceritakan mereka sekeluarga pernah mengalami kemalangan namun tetap tidak ke hospital walaupun ibunya ketika itu mengalami luka kepala yang parah. 

“I always wanted to get away from the junkyard and there was only one way to do that, by getting a job. The trouble was, I was eleven.” 

Di usia 11 tahun, Tara berusaha bekerja menjadi babysitter dan pembantu di kedai runcit namun ayahnya selalu membawanya kembali bekerja di junkyard mereka, suatu tempat yang berbahaya di mana salah seorang abangnya pernah mengalami luka terbakar yang serius dan seorang lagi pernah mengalami cedera parah akibat terjatuh dari ketinggian 20 kaki. Daripada enam orang adik-beradik yang lain, dua orang abangnya nekad meninggalkan rumah untuk mendapatkan pendidikan walaupun tanpa restu dari ayah mereka. 

Terinspirasi dari salah seorang abangnya yang mendapat pendidikan (Tyler), maka di usia 16 tahun, Tara mengambil ujian ACT dan berjaya lulus sehingga melayakkannya masuk ke Brigham Young University. Walaupun ayahnya tidak berbangga dengan kejayaannya, dia tetap nekad untuk belajar. Sewaktu pertama kali belajar di universiti, Tara seumpama manusia yang lahir dari zaman kuno, menyedari bahawa dirinya banyak tertinggal dalam ilmu pengetahuan berbanding mahasiswa lain. Namun setiap kesulitan tidak pernah membuat dia berputus asa. Tara tumbuh menjadi mahasiswa yang haus dengan ilmu dan bertemu profesor yang menyokongnya hingga berjaya melanjutkan pelajaran ke Universiti Cambridge dan mendapat gelaran M.Phil (Master of Philosophy). Atas dorongan salah seorang pensyarahnya, dia berjaya mendapat biasiswa untuk menyelesaikan Ph.D dalam bidang sejarah di usia 28 tahun. 

Membaca liku-liku perjalanan Tara dalam buku ni sangat menakjubkan dan turut membuat hati saya terluka. Sehingga ke akhir cerita dan hingga hari ini, Tara tak pernah kembali ke rumahnya kerana dia tidak lagi diterima oleh ibu bapanya. Ia bukan disebabkan pendidikan namun disebabkan satu konflik yang berlaku dalam keluarganya (saya tak kongsikan di sini, kena baca sendiri). 

Usai membaca buku ni membuat saya tertanya-tanya apa yang mendorong Tara menuliskan buku ni? Bagaimana dia sangat berani menceritakan hal-hal keluarga yang kadang saya rasa ia agak personal, seumpama membuka aib keluarga sendiri? Adakah dia ingin menceritakan kepada dunia tentang kekejaman ayahnya? Lalu saya membaca beberapa review dan artikel yang memuatkan temu bual bersama penulis. Tara ada menyatakan bahawa atas segala yang pernah terjadi dia tidak pernah membenci ibu bapanya dan masih memiliki harapan bahawa satu hari nanti dia akan diterima kembali. Satu hal penting yang ingin disampaikan dalam buku ni adalah “the power of education.” Bagaimana pendidikan bukan hanya dapat mengubah takdir dan perjalanan hidup seseorang, tetapi lebih utama lagi, mengubah diri seorang manusia. Makna menjadi seorang educated sebenarnya tidak hanya dilihat dari sudut pendidikan tetapi yang lebih utama; perubahan sikap. Saya suka ayat-ayat terakhir dari novel ni. 

“The decision I made after that moment were not the ones she would have made. They were the choices of a changed person, a new self. You could call this selfhood many things. Transformation. Metamorphosis. Falsity. Betrayal. I call it an education.” – pg. 356.


The things unseen are everlasting.

"They were trying to reflect what came from outside, forgetting that the brightest light comes from within." - Paulo Coelho.

Kebanyakan waktu kita seringkali mudah terpesona dengan hal-hal yang terlihat, hingga melupakan hal-hal yang tak terlihat. Ketulusan hati, fikiran, jiwa dan sifat. Bukankah hal-hal yang terlihat seringkali bersifat sementara?









"It's not the things we have, the money we make, the photos we take or the popularity we gain that defines us. It's the unforgettable marks we make on others hearts and lives that will cause us to bloom. It's leaving people a little bit better off that matters."


____
I'm so happy you exist and I'm happy I stayed alive long enough to meet you. You have a beautiful soul. You always inspire me to become a better person. Keep writing! :) 

Bacaan maya.


Entry ni khusus untuk menjawab soalan yang selalu  followers PM/DM dan komen saya di blog ni dan juga insta serta mereka yang nak tahu tapi segan bertanya;

“Di mana selalu dapat bahan bacaan ebook?” 


“Di mana nak dapat buku-buku indo macam ni?” 


Tapi sebelum tu maaf sangat kalau  ada beberapa DM tu saya tak terjawab. This entry is for you. 😊


Ini antara tiga apps kesukaan saya untuk bacaan maya;


  • Wattpad 
Rasanya ramai yang dah tahu dan biasa dengar jadi saya tak kongsi banyak untuk app ni. Cuma bagi saya, bacaan di Wattpad ni hanya untuk karya-karya penulis yang saya betul-betul suka jak. App ni antara yang best lebih-lebih lagi untuk yang minat menulis sebab sesiapa pun bebas berkarya. Ramai penulis buku hari ni yang lahir bermula dari penulisan Wattpad. Bila karya yang ditulis mendapat jumlah pembaca yang tinggi akan ada penerbit yang ‘melamar’ karya mereka untuk diterbitkan. 

Cuma untuk pembaca yang macam saya; jenis pembaca cepat dan tak sabar tahu ending, kena banyak bersabar terutamanya bila baca karya penulis yang tengah on-going/belum complete sebab penulis-penulis dalam ni kadang take time untuk publish chapter baru. 

  • Prestigio book reader. 

App ni antara eBook reader untuk android yang mudah dikendalikan. Sebenarnya ada banyak lagi apps lain yang boleh digunakan, ikutlah keselesaan masing-masing. Selalunya saya guna app ni untuk buku-buku bentuk PDF yang saya download di Google. Sangat mudah digunakan dan ia ada fungsi text-to-speech di mana apa-apa buku yang ada di bookshelf boleh dijadikan audiobook tapi saya tak pernah guna pun sebab tak minat audiobook. Untuk pengguna iphone atau ipad pula, ibooks is the best app for you. 


  •  iPusnas (National Library of Indonesia) 


Tahu tentang app ni dari seorang Indonesian bookstagram. Sangat-sangat berguna khususnya untuk peminat buku-buku Indo sebab ia adalah perpustakaan maya jadi semua buku-buku boleh dibaca secara gratis/percuma dan legal. The best part is, app ni sentiasa update buku-buku baru, bukan buku fiksyen jak tapi semua kategori buku. Selain tu setiap buku disediakan sinopsis untuk memudahkan pembaca (tapi ada juga beberapa buku yang tiada) dan ruangan book review. Saya selalu baca ruangan  ni untuk tahu sama ada buku tu best atau tak. 



Pembaca hanya perlu cari buku yang ingin dibaca, kalau buku tu available boleh download dan dibaca secara offline.



Tapi sebab namanya perpustakaan, buku yang dibaca perlu dipulangkan. Dan biasanya buku-buku yang popular ramai peminjam jadi kena tunggu orang habis baca dan pulangkan dulu baru boleh pinjam. 





Setakat ni, tiga apps nilah yang saya guna untuk buku-buku ebook yang saya selalu kongsikan di insta. Semoga bermanfaat buat peminat  ebook atau yang baru nak cuba baca ebook. Sememangnya membaca ebook tak sebest baca buku cetak tapi ada waktu-waktu tertentu ebook ni sangat user-friendly. Misalnya waktu tengah makan poreber alone di kedai dan lupa bawa buku, bolehlah baca ebook tanpa risau terpercik kuah di buku sebab boleh lap screen atau bila travel dan tak mahu bawa buku yang memberatkan beg, bolehlah baca ebook dan tidaklah boring sangat bila naik flight atau tunggu flight yang delay tu. 


Kalau ada apps lain yang mungkin saya tak tahu, sudi-sudilah berkongsi. :)