captures

Random thought.

4:11 PM






"I fall in love regularly with each person whom passes me in the streets, or who sits beside me on the bus. 
Not in the romantic way—no we hardly speak a word to each other. 
But I sit, quietly observing all of their body language and all of their expressions. Their smiles, and gestures; the way they lift their coffee, or smile as they read that new text message, or count the change in their hands. 
I watch vigilantly, tracking the manners and movements, and appreciating all that these people are. I spend some time thinking about their families and lives, and the life they lead. I consider what they might do for work or if they went to school and what for. When they woke up that morning and how they did their hair.
I study the details of these people—that may otherwise go unnoticed.

Researching each of them, noticing our similarities and rejoicing in the beauty of human nature."






I always love to do people watching. I love seeing people walking by with little smiles on their face because; something small happened that made them happy. Maybe they got a cute text, maybe they got money or maybe they killed a man. Haha, you will never know. Sometimes I try imagine what they are thinking, where they are going, and I wonder what stories they`d tell me if I asked them. If I said "tell me what you carry around in your heart?""



Hmmm. It`s just the art of paying attention to the little things. Which I always do, most of the time. Shhh.









Before I pen off, here are five positive quotes which I discovered yesterday. It's about how to care less about what others think [especially the negative nation].

  1. Be yourself; everyone else is already taken. - Oscar Wilde
  2. You are not what others think you are. You are what God knows you are. - Shannon L. Alder.
  3. Care about what other people think and you will always be their prisoner. - Lao Tzu
  4. Your self worth is determined by you. You don't have to depend on someone telling you who you are. - Beyonce
  5. My dear, I don't give a damn. - Margaret Mitchel


LOL. I really like the fifth one! 




Peace. ^^,v


You know, there are things we should pay attention. There are things we should ignore. If you learn both of it, you`ll be at peace. 



---
'My aim is to put on paper what I see and what I feel in the best and simplest way.' - Ernest Hemingway.

books

Orang-orang yang dikenang.

9:28 PM

Bismillah




Ini ialah sebuah kisah cinta. Kisah cinta yang bermula tatkala si gadis berusia 15 tahun dan si jaka berusia 22 tahun. Di usia muda seperti itu, ketika mana para muda mudi lebih sibuk memakan rayuan dan menegakkan kemaksiatan, mereka memilih untuk menjadi pasangan suami isteri. Perjuangan si jaka meminang si gadis bukanlah sesuatu yang mudah tetapi ia adalah sesuatu yang mulia dan seharusnya dicontohi. Tidak salah Allah telah menganugerahkannya dengan kekuatan akal fikiran kerana dengan anugerah itulah, dia menulis buku roman dan selepas dicetak tiga kali, hasilnya digunakan untuk membiayai pernikahannya. Banyak suka dan duka mewarnai perjalanan rumah tangga mereka dan ternyata, si jaka tidak salah memilih si gadis. Tiap kali saat ujian datang, wanita itulah yang tampil sebagai motivasi baginya, tanpa mengeluh mahupun gulana. Mereka hidup dalam suasana kemiskinan hinggakan untuk menunaikan sembahyang saja terpaksa berganti-ganti kerana di rumah mereka hanya ada sehelai kain. 

Puncak kemiskinan mereka adalah  ketika lahirnya anak ketiga mereka sementara anak pertama meninggal dunia di usia lima tahun. Besarnya beban ekonomi ditambah lagi kekerasan penjajahan membuatkan si jaka banyak memikirkan bagaimana mahu membiayai anak-anaknya. Dalam keadaan diliputi kemiskinan, pergilah si jaka bekerja sebagai penulis majalah di kota. Di balik kesusahan si jaka, si gadis tetap setia bersamanya. Menjadi wanita teguh yang sentiasa menjalankan amanah menjadi isteri yang taat kepada suaminya serta mendidik anak-anak. Disebabkan ketiadaan sumber kehidupan tetap yang diharapkan setiap bulan, si jaka kerap keliling kampung untuk berdakwah. Kadang berhari-hari tanpa pulang ke rumah. Tiap kali menemui isterinya dirumah, persoalan yang sering diutarakannya, "Apakah anak-anak cukup makan?" Hinggakan sengaja menepuk perut anak-anaknya untuk mengetahui apakah buah hatinya lapar atau kenyang. Sebagai menjalankan amanah menjadi ibu, si gadis tidak pernah membiarkan anak-anak kelaparan, rela menjual harta simpanannya. Si gadis bukanlah wanita yang menjadikan perhiasan sebagai mahkota kerana mahkota sejatinya adalah si jaka dan anak-anaknya. Maka kalung, gelang emas, dan kain batik halus yang dibelinya terpaksa dijual dibawah harga demi membeli beras dan membayar wang sekolah anak-anak. Biarlah dirinya kesusahan, asal perut anak-anaknya tidak kelaparan dan tetap boleh melanjutkan pendidikan. 

Kerap kali dirinya menitiskan air mata ketika membuka almarinya untuk mengambil kain-kain simpanannya untuk dijual ke pasar. Oleh kerana tidak sanggup melihat si gadis terus mengorbankan hartanya, si jaka pun mengeluarkan beberapa helai kain miliknya untuk dijual. Kain-kain terbaik yang sering dipakai ketika pergi berdakwah. Namun si gadis mencegahnya langsung berkata, "Kain abang jangan dijual, biar kain saya saja. Kerana abang sering keluar rumah. Di luar sana, jangan sampai kelihatan sebagai orang miskin,” ujarnya. Demikianlah dalam keadaan sederhana, si gadis masih mempertimbangkan kehormatan suaminya. Apa saja yang dilakukannya adalah agar si jaka tidak terlihat lusuh di mata jama’ah dan masyarakat. Dari mulai memikirkan pakaian hingga membersihkan kopiah bila suaminya hendak keluar. Kerana  cinta bagi dia,  adalah sebuah kehormatan.




“Pandai-pandailah kau bercermin, kalau kau pandai bercermin maka selamatlah kau dunia akhirat”
Siti Raham binti Endah Sutan.



Kisah cinta ini bukanlah rekaan semata-mata. Ia adalah kisah hidup  Buya Hamka dan isterinya, Siti Raham yang dikisahkan semula daripada biografi “Pribadi dan Martabat Buya Prof Dr. Hamka” karangan Rusydi Hamka, anak beliau sendiri. Saya sebenarnya tertarik untuk mencari tahu perihal kisah insan kesayangan Buya Hamka ini disebabkan keindahan tulisan dedikasi yang dituliskan beliau dalam ruangan Kata Pengantar dalam kitab Tafsir Al-Azhar. Itulah pertama kali saya menemukan penulisan Hamka yang ada menyebutkan tentang isterinya yang mana  bahasanya  cukup diolah dengan penuh keindahan. 


Tafsir Al-Azhar Jilid 1




Turut dikongsikan dalam buku Ayah, yang juga dituliskan oleh anak beliau, Irfan Hamka sebagai menyampaikan kepada masyarakat berkenaan kisah hidup ayahnya dari perspektif seorang anak. Diceritakan bahawa kecintaan ayahnya kepada ibunya itu sangat dalam hinggakan setelah pemergian ibunya, sering dilihat ayahnya bersenandung. Jika tidak, ayahnya akan menghabiskan 5-6 jam hanya untuk membaca Al Quran. Dalam kuatnya mendengar ayahnya membaca Al Quran, suatu hari pernah dia tanyakan;


“Ayah, kuat sekali Ayah membaca Al Quran?“  
“Kau tahu Irfan. Ayah dan Ummi telah berpuluh-puluh tahun lamanya hidup bersama. Tidak mudah bagi Ayah melupakan kebaikan Ummi. Itulah sebabnya bila datang ingatan Ayah terhadap Ummi, Ayah mengenangnya dengan bersenandung. Namun, bila ingatan Ayah kepada Ummi itu muncul begitu kuat, Ayah lalu segera mengambil air wudhu. Ayah shalat Taubat dua rakaat. Kemudian Ayah mengaji. Ayah berupaya mengalihkannya dan memusatkan pikiran dan kecintaan Ayah semata-mata kepada Allah,”jawab Ayah. 
“Mengapa Ayah sampai harus melakukan shalat Taubat?“ 
“Ayah takut, kecintaan Ayah kepada Ummi melebihi kecintaan Ayah kepada Allah. Itulah mengapa Ayah shalat Taubat terlebih dahulu,”jawab Ayah lagi.
- Ayah; ms.212-213


Yang dilakukan Buya Hamka itu sebenarnya cukup mengajarkan tentang hakikat cinta dan akidah. Bahawa sedalam mana cinta kita kepada sesuatu atau sesiapapun, jangan sesekali melebihi kecintaan kita kepada Pencipta. Semestinya isteri beliau itu sangat bermakna buat dirinya dan pastinya akhlak seorang isteri adalah cerminan bagi  akhlak seorang suami. 



Sengaja saya kongsikan kisah ini, hanya sebagai peringatan buat diri saya sendiri. Kadangkala kita sering menilai orang-orang yang berjaya dan disanjung  begitu beruntung dan bahagia dengan hidupnya  Hakikatnya kita tak pernah tahu seberapa banyak kesedihan dan kesulitan ujian yang harus ditempuhinya untuk mengapai kejayaan dan kedudukan yang dimilikinya itu. Sesungguhnya kejayaan yang dimiliki setiap orang itu bukanlah sesuatu yang datang bergolek melainkan semua itu adalah hasil jerih payah diri mereka dalam berusaha. Memang tiada yang mudah dalam hidup ini, kan? Melainkan dipermudahkan oleh Allah. 


Dan esok-esok, jika diizinkan Allah kita menjadi orang yang berjaya, jangan pernah melupakan orang-orang yang selalu dekat dengan diri kita baik keluarga, sahabat, teman handai dan sesiapa saja yang ada ketika kita senang apatah lagi yang ada  dikala kita kesusahan kerana tanpa mereka, mungkin kita sendiri sahaja tidak mampu untuk melewati mehnah sepanjang jalan menuju kejayaan. Mungkin atas keberkatan dari doa-doa mereka jugalah, ada saja kemudahan dalam setiap kesulitan. 







The longer we live,  our circle actually become smaller, but increase in value. 

captures

"May Allah keep you cheerful."

12:42 AM






"Awak tahu tak kenapa orang yang susah senyum selalunya Allah anugerahkan senyuman yang paling manis untuk dia?"


"Tak. Kenapa?"


"Sebab, Allah nak suruh dia senyum selalu."


"Ye ke?"


"Cuba senyum."











Kan dah kata.  ^^,




---
A good friend will help you to find important things when you lost them. Your hope, your courage, or maybe, your smile. 

tulisan

Refleks.

9:38 PM

Bismillah

Ketika mana Nabi Nuh a.s membina kapal dan ditertawakan oleh kaumnya, baginda tidak pernah tahu bahawa banjir akan datang. Ketika mana  parang tajam Nabi Ibrahim a.s nyaris menyembelih kesayangan jiwanya, baginda tidak pernah tahu ia akan ditukarkan menjadi seekor kibas. Ketika mana Nabi Musa a.s. diperintahkan memukulkan tongkatnya, baginda tidak pernah tahu bahawa laut akan terbelah. Dan ketika mana Nabi Muhammad s.a.w diperintahkan untuk berhijrah, baginda tidak pernah tahu bahawa Madinah akan menjadi kota tersebarnya ajaran yang dibawanya. 

Satu-satunya hal yang mereka tahu saat itu adalah  mereka harus patuh pada perintah Allah s.w.t dan tanpa henti sentiasa berharap yang terbaik. Ternyata disebalik ketidaktahuan hambaNya, Dia telah pun menyiapkan kejutan yang kadangkala di luar akal fikiran manusia saat mereka menunaikan perintahNya. Asal yakin bahawa bantuan Allah itu kadang akan datang sampai di detik-detik terakhir usaha hambaNya, maka jangan pernah berputus asa dan teruslah berharap kepadaNya. Walaupun kadangkala hasil usaha kita jauh dari apa yang diharapkan bahkan menyakitkan, usah berkecil hati kerana Allah kadangkala menunjukkan cintaNya dengan bahasa yang tidak kita fahami dan dengan  cara yang kita tidak suka. Hikmahnya mungkin bukan hari ini, tapi suatu saat nanti. Tetaplah bersabar dan istiqomah dalam berikhtiar untuk memperjuangkan sesuatu yang baik. Dan yang lebih utama, tetaplah bersangka baik kepada Allah dalam setiap nafas hidup kita. Ingatkanlah jika saya terlupa.



"Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya." - 31:34.


---
Tanpa impian, kita tak akan mungkin dapat menggapai apa-apa. Tanpa cinta, kita mungkin tidak akan merasakan apa-apa. Tanpa Tuhan, kita hakikatnya bukan siapa-siapa.

books

Kafka.

6:32 PM



Rasa 'sakit' tak akan pernah dapat dihindari. Tapi 'menderita' adalah pilihan.

"Closing your eyes isn't going to change anything. Nothing's going to dissappear just because you can't see what's going on. In fact, things will even be worse the next time you open your eyes. That's the kind of world we live in." 
- Haruki Murakami




kafka on the shore; pg.4.


I have always admired those characters that you often read about in books. The ones who, in the face of certain demise, decide to still fight on regardless. I envied those characters; 'I wanted to charge forward but I knew of my shortcomings'. But then I thought, aren't we all doing that? Facing the unknown and mustering the strength to still fight our everyday battles; standing firm against the onslaught of daily hardships. Even if our fall is inevitable, I'm glad we do what we do. Humans are beautiful in that way.


---
"Dunia sudah terlalu bising dan sesak, maka penting bagi kita mendengarkan baik-baik suara hati kita." Semoga menemukan kekuatan dan ketenangan di sana. :)

excerpt

“Maybe our favorite quotations say more about us than about the stories and people we're quoting.”

4:04 AM



"You know how sometimes, people put some random quote that literally does not fit with the photo?

"Yes, I see those quite a lot actually."

"So what are you doing?"

"The exact thing you just talked about."





i.



"He is made up from words that not anyone can understand.
His mind is a dictionary of sadness and heartache.
And his heart is a poetry book for the hopeless.
He is the prettiest song,
the perfect sonnet,
the most meaningful haiku,
and the longest novel."


People are like open books, you just have to discover in what language it is written. To really know and understand it, you need to learn them slowly and be patient with its pages.






ii.



"A conversation is so much more than words:
a conversation is eyes, smiles,
the silences between the words."


Kadangkala kita hanya memerlukan seorang pendengar, bukan seseorang yang sering memotong percakapan. Kadangkala kita hanya memerlukan mata dan raga yang terjaga, bukan suara dalam bicara ketika kita sedang bercerita. Kadangkala kita hanya memerlukan seulas senyuman tulus dari hati, bukan panjang lebarnya pendapat dan nasihat. Dan kadangkala kita hanya memerlukan hangatnya tangan dalam genggaman, saling berbagi dalam diam.



---
Writing is where you put all your reading.

books

Tentang buku.

6:39 PM


Aneh kan, bagaimana ada buku yang boleh beri kita pelbagai rasa bila membacanya? Semestinya buku seperti itu adalah tulisan-tulisan yang lahir langsung dari hati penulis kerana sesuatu yang dari hati itu sememangnya mudah akan sampai ke hati.

Satu hal yang saya percaya, buku yang baik itu bukan sekadar buku yang mampu membawa pembaca kepada sebuah kisah yang menarik, tetapi lebih lagi, membawa pembaca memahami diri sendiri bahkan memahami orang lain yang akhirnya memberikan mereka pemaknaan yang baru tentang sudut pandang hidup. Tidak kira ia dikarang oleh sesiapa. Dan beruntunglah pembaca yang menemukan jawapan dan pelajaran tentang hidup mereka walau hanya sekadar dari lembaran-lembaran kisah pada satu buku. Mungkin mereka sememangnya di'jodoh'kan untuk membaca buku tersebut, bukan sekadar untuk menemukan jawapan tetapi menciptakan 'harapan'.



"When we read the right book generously, it can change the way we think about the world around us."
 - John Green.


Dengan sengajanya membeli satu buku yang sama dengan seorang sahabat yang tak pernah bertemu langsung dengannya, hanya kerana teringatkan satu part dalam buku The End of Your Life Book Club, bila mana penulis berjauhan dengan ibunya, salah satu cara terbaik untuk saling berhubung adalah dengan membaca satu buku yang sama pada waktu yang sama. Kerana ia umpama mereka saling bertemu dan mengembara bersama, dalam satu cerita, walaupun hakikatnya mereka saling berjarak. hmmm. 


"the power of books; it can comfort us, astonish us, teach us, and tell us what we need to do with our lives and in the world. Reading isn’t the opposite of doing; it’s the opposite of dying."


---
Dalam kesibukan menyiapkan  AR dan tak dapat nak escape ke mana-mana, hanya bukulah yang mampu menawarkan eskapism paling nyaman. ;)

captures

"Ada apa dengan kata-kata?"

5:53 AM





"Kadang saya selalu tertanya-tanya, kenapa banyak sekali orang suka akan kata-kata. Hinggakan ada salah seorang sahabat saya itu suka sangat membeli buku-buku nota hanya sekadar mengumpulkan kata-kata yang dibacanya. Pelik, kan? Ada apa dengan kata-kata sebenarnya?"




"Itu bukan perkara yang luar biasa. Sebab memang kata-kata itu kadang mampu memberikan sesuatu rasa yang luar biasa."




"Maksud kamu?"




"Kamu pernah dengar kisah tentang Fudhail Bin Iyadh?"




"Seorang ulama, zuhud dan ahli ibadah, kan?"




"Ya. Beliau seorang ulama yang tersohor. Tapi sebenarnya, beliau sebelumnya merupakan seorang perompak yang sangat digeruni. Ajaib sekali, kerana hijrahnya hanya bermula cuma dengan 'dua' potong kata-kata."




"Dua potong kata-kata?"




"Pertama, ketika suatu hari, dia cuba mengintai seorang wanita yang sangat dicintainya. Tiba-tiba dia terdengar alunan ayat al-Quran yang mengatakan; "apakah belum datang waktunya bagi orang yang beriman untuk khusyuk hati mereka berzikir (mengingati) Allah dan apa yang diturunkan daripada kebenaran. dan janganlah mereka seperti orang yang diberi kitab sebelumnya, setelah berlalu masa yang panjang atas mereka hati mereka menjadi keras, dan kebanyakan mereka adalah orang yang fasik." (al-Hadid: 11). Tatkala mendengar ayat itu, ia umpama menempelak jiwanya, hingga mendorong hatinya untuk bertaubat."




"Kedua?"




"Kedua, ketika mana suatu hari dia dalam perjalanan pulang, lalu terdengar suara-suara pedagang, yang menambahkan kehinaan yang dalam, pada dirinya. Pedagang-pedagang itu berkata; "eloklah kalau kita keluar keesokan paginya. jika tidak, Fudhail pasti akan merompak barang-barang kita!" Hanya dengan dua kata-kata itu, dia langsung bertaubat menjadikan 'dia' berubah menjadi 'beliau', yang seterusnya menjadi rujukan ummah di zamannya. Hanya bermula dengan kata-kata."




"Ternyata kata-kata itu memang sesuatu yang luar biasa, kan?"




"Ya. Bahkan kadang, kata-kata juga mampu melapangkan dan merawat jiwa. Mampu menjadi asbab yang menggerakkan seseorang berubah menjadi lebih baik. Tidak kira kata-kata yang disampaikan melalui bual bicara atau sekadar kata-kata yang tertulis di dalam buku. Seperti rasa saat kita membaca Al-Quran, ketenangan yang hadir itu adalah suatu rasa yang tidak sama macam ditenangkan sahabat handai, tidak sama seperti dipeluk suara alam. Kerana kata-kata itu kalam Allah, yang Maha Tahu fitrah kita sebagai manusia."



"Balik nanti kita singgah ke kedai kejap, okay?"



"Nak buat apa?"




"Hehe, nak beli buku nota. Nak mula kumpul kata-kata."






*Terinspirasi dari tulisan Kak Umairah, tentang kata-kata. :)
---
Separuh daripada keindahan manusia itu datang dari lidahnya (percakapan) dan jarinya (tulisan). Maka sentiasalah memilih berkata dengan kata-kata yang baik dan menuliskan kata-kata yang baik. Tidak layak kan, mulut yang sama menyebut nama Tuhan dan jari yang sama menghitung butiran-butiran tasbih digunakan untuk mengeluarkan kata-kata kesat dan menuliskan ayat-ayat cemuhan berbaur hinaan. Dan siapa tahu, hanya dengan satu kata-kata yang baik, kita mungkin boleh menyembuhkan jiwa seseorang, memberikan kelapangan, menyelamatkan nyawa orang lain, bahkan mungkin ia menjadi asbab yang menarik kita ke Syurga kelak. 


“You don’t know what deed is going to enter you into Paradise. It could be a tear, a smile, a good word, charity, a clean heart towards others, a recitation of a verse, or even a glorification of Allah. Those with high ambitions will embrace them all.” 
– Sh. `A’idh al-Qarni

captures

Love lesson (vi)

3:02 AM



Hujan.




"Cinta itu, bukan datang dari keakraban yang lama dan pendekatan yang tekun. Kalau dengan Tuhan, semestinya ya. Tapi sesama manusia, cinta itu tidak cukup dengan hanya sekadar keakraban, ia memerlukan kesesuaian jiwa. Dan jika ia tak pernah ada, maka cinta tak akan pernah tercipta walau dalam hitungan tahun bahkan abad."



---
No rain, no flower.

excerpt

Beautiful isn`t it?

12:45 AM



credit

When they slept, He was awake. When they broke, He held you up. When every means failed, He saved you. When all the creation left you, He remained. He always remains. Never forget when the storms pushed you to your knees and there was no one else who could help you, He carried you. When you were broken and you swore this time it couldn’t be fixed—never forget who fixed it. Never forget what He saved you from. Never forget how He put you back together. That moment when you felt helpless and alone, never forget who never left. To forget this is the greatest heedlessness. No matter who or what may be beside you now, never forget those moments when it was only Him. Only Him. That is loyalty. 
- Yasmin Mogahed










credit


The name of Allah consists of 4 letters. Alif, Lam, Lam, Ha. Take the Alif out and you are left with Lam Lam Ha. That spells lillah (Everything belongs to Him). Take out the first Lam, the Lam Ha spells Lahu (Everything to Him), take out the second Lam and you are left with Ha which stands for Hu (the one whose identity is hidden and no one knows but Him). This is a miracle within the name of Allah. No matter what letter of Allah you take out, the essence of Allah remains. Subhanallah. 




---
Never forget who was there for you when no one else was. :)

excerpt

Hanya untuk saling mengingatkan.

5:09 PM

Bismillah


"Dengan kepesatan teknologi kini, begitu senangnya mata dengan sengaja atau tanpa sengaja `berjalan-jalan` menyusuri laman-laman web, mengitari kehidupan orang lain, hingga begitu cepatnya  hati kita dikotori." 
- Kak Umairah; JOM, isu 37.


Kita tidak akan pernah mampu membaca hati manusia, apatah lagi hanya sekadar dari dunia maya. Maka, belum tentu orang yang sering menuliskan tentang amalnya adalah riya`. Boleh jadi ia hanya mahu memberi semangat buat sahabatnya. Mereka menuliskan pengalamannya di sosial media, belum tentu mahu menjadi selebriti dunia maya. Mungkin mereka hanya ingin menjadi inspirasi untuk dicontohi dan dikongsi. Belum tentu orang yang sering menunjukkan rezeki yang diterimanya adalah kerana hendak berbangga-bangga. Boleh jadi ia hanya ingin mengkhabarkan syukur atas kurniaanNya. Mereka yang menyampaikan sedikit ilmu yang diketahuinya, belum tentu ingin diakui sebagai orang yang banyak ilmu. Mungkin hati mereka terpanggil untuk menyampaikan sedikit ilmu yang dia miliki. Mereka yang sering mengkritik kekeliruan yang dilihatnya, belum tentu kerana berasa dirinya yang paling benar. Boleh jadi ia melakukannya kerana sangat mencintai saudaranya. Mereka yang suka menuliskan segala yang difikirkannya, belum tentu ingin diakui sebagai perenung berwibawa. Mungkin dia seorang pelupa, dan lebih mudah untuk mengingat sesuatu apabila dikongsikan. Mereka yang sering merespon segala yang dilihatnya, belum tentu ingin exist di dunia maya. Mungkin dia berasa senang apabila berkongsi apa yang dia punya. 


Tapi dalam berbaik sangka tidak bererti membiarkan sahabat kita melakukan sesuatu yang nampak keliru di mata kita. Baik sangka harus disertai dengan saling mengingatkan agar tidak tergelincir niatnya, agar tidak terhapus pahala amalnya. Sememangnya isi hati adalah sesuatu yang misteri. Namun apa yang nampak keliru di mata kita, di situlah tugas kita untuk meluruskannya. Baik sangka itu menentramkan, namun saling mengingatkan juga merupakan satu keperluan. Baik sangka itu indah, tapi bukan bererti membiarkan saudara terlihat salah. Baik sangka dan nasihat-menasihati sememangnya adalah kewajipan sesama muslim. Tapi perlu dilakukan dengan cara yang santun dan berhemah, bukan dengan menviralkan dan memalukan. Belajar berempati dengan orang lain, dengan meletakkan diri kita di kaki mereka, apakah agaknya perasaan kita jika dimalukan sedemikian rupa?


Andai tak mampu untuk bersangka baik dan memberi nasihat yang baik, belajarlah meninggalkan perkara yang bukan menjadi urusan kita. Maka, itu lebih baik. 



---
*Olahan semula daripada tulisan Regia P. Shofriyah, berkenaan kritik dan baik sangka. 

littlestories

"Let’s raise children who won`t have to recover from their childhoods."

5:50 PM

Bismillah


Segalanya bermula apabila nama saya antara yang 'bertuah' terpilih mengikuti kursus PEKERTI yang pada mulanya anggapan saya mungkin kursus ini sekadar untuk melatih diri menjadi lebih berbudi pekerti la kot. Dan ternyata saya silap kerana perkataan PEKERTI tu sebenarnya adalah Pendidikan Kesihatan Reproduktif dan Sosial, atau dalam bahasa mudah, ia adalah Sex Education. *_* 




Kursus sengaja dikhususkan untuk pelajar tahun akhir sahaja dan nama yang terpilih adalah nama-nama yang akan menjadi ikon dan rujukan berkaitan Pendidikan Seks di sekolah, nanti. hmmm. Dan biasalah, bila menyentuh isu berkaitan seks, isu yang dibincang memang agak sensitif hinggakan kadang buat saya rasa macam nak duduk bawah meja. Seriyes. -__- Ditambah lagi ahli kumpulan saya semuanya lelaki kecuali seorang chinese girl. Perbincangan bermula dengan topik yang agak ringan tapi lama-kelamaan jadi semakin deep hingga saya rasa saya terlalu naive dalam ilmu ini kerana banyak hal-hal yang saya tak tahu pun lebih-lebih lagi apabila menyentuh berkaitan dunia dan dilema hidup golongan lelaki. =_= Tapi cuba juga untuk berlagak open dan memberi pandangan dan pendapat dengan gaya ilmiah la sangat.




Sebagai seorang yang cintakan dunia pendidikan kanak-kanak (tarbiyatul aulad), saya menganggap ilmu yang diperolehi sepanjang kursus sememangnya ilmu yang perlu untuk guru dan ibu bapa tahu sebagai persediaan berhadapan dengan pertanyaan anak murid atau anak-anak anda esok kerana hakikatnya kanak-kanak hari ini banyak terdedah dengan media massa tanpa kawalan dan dibimbangi mereka mempelajari ilmu tersebut berdasarkan kefahaman yang ditonton di kaca televisyen tanpa mengira isu batasan agama, pergaulan dan budaya. Lebih dibimbangi sekiranya kanak-kanak  yang tak tahu apa-apa mengalami gangguan seksual dan mereka tak tahu ia adalah perbuatan yang salah. 


Sememangnya ramai yang mempunyai pandangan negatif apabila disebut berkaitan pendidikan seks atau perkataan 'seks' itu sendiri kerana menganggap ia agak sensitif dan tak penting pun untuk diajarkan kepada kanak-kanak. Namun, apabila berlakunya isu hangat seperti berlaku dua hari lepas menunjukkan besarnya cabaran buat guru dan ibu bapa hari ini yang perlu berhadapan dengan dunia kanak-kanak yang semakin hari semakin mencabar dari zaman kita dahulu. Memang pengetahuan ini tak penting untuk diajarkan tetapi penting untuk diberikan kefahaman yang benar bersesuaian dengan peringkat kanak-kanak untuk tahu. 


Pendidikan sememangnya tidak seharusnya tertumpu pada ilmu agama dan akhirat semata-mata tetapi perlu mengambil kira ilmu dunia dan kehidupan kerana kedua-duanya haruslah seimbang barulah seseorang individu itu dewasa dengan kefahaman ilmu yang sempurna. Dan walau banyak mana sekalipun teori-teori dan pandangan yang diperolehi daripada kajian-kajian Barat, seorang Muslim perlulah kembali kepada ajaran Al-Quran. 


Hasil perbincangan terbuka dan perkongsian-perkongsian 'jujur' dari ahli kumpulan, barulah saya tahu betapa 'mencabarnya' menjadi seorang lelaki dan bersyukurlah dilahirkan menjadi seorang perempuan. Bila adanya kesedaran bahawa lelaki dan perempuan itu hakikatnya dua makhluk alam yang sangat berbeza, maka tidak akan timbul isu saling mempersalahkan antara satu sama lain apabila berlaku isu-isu sensitif dalam masyarakat. Hakikatnya kedua-duanya makhluk istimewa yang dilahirkan dengan naluri dan keinginan yang berbeza secara semula jadi. Jika dikatakan menjadi wanita akhir zaman itu sangat rumit, hakikatnya menjadi lelaki akhir zaman juga adalah rumit terutamanya dalam memenangkan akal berbanding ajakan nafsu daripada pengaruh dan godaan di luar sana. 

Dan perkara penting yang perlu diperbetulkan dalam fahaman masyarakat sebenarnya adalah berkaitan seks itu sendiri kerana ramai yang memandang serong dan menganggap ia adalah haram di sisi agama. Hakikatnya tiada dalil yang mengharamkannya melainkan perbuatan tersebut dilakukan tanpa sebarang ikatan pernikahan yang sah, maka ia dianggap zina dan haram disisi undang-undang dan agama. 









---
"My biggest fear is that one day my kids will be crying alone to themselves at night and I won`t know about it. Let’s raise children who won`t have to recover from their childhoods."

arts

Liefs.

2:09 AM


All the stars will never shine as bright as you.


My darling,

You are only human,
and you are allowed to make mistakes.
You are allowed to fall apart sometimes.
You are allowed to feel hurt and pain too much.
You are allowed to ache.
 

Be easy on yourself, and let yourself grow.
Let yourself learn.
Let yourself grow.
 

You are only human,
and you are allowed to make mistakes.






Everyone makes mistakes in life, but that doesn`t mean they have to pay for them for the rest of their life. Sometimes good people make bad choice, it doesn`t mean they are bad. It means they are Human.


---
Life can stay beautiful, even when you are covered in darkness.

captures

His Love Letter.

4:41 PM


Bismillah




Kata Rasulullah s.a.w, hati dan jiwa seseorang yang tidak memiliki Al-Quran di dalamnya, ibarat rumah yang kosong. (HR at-Tirmidzi)

Apabila sesuatu itu kosong, sememangnya mudah untuk dipenuhi oleh apa-apa sahaja. Dari yang besar hinggalah yang sekecil-kecilnya, dan lebih lagi yang tidak ternampak oleh pancaindera kita; syaitan dan 'kawan' seangkatannya. Lalu mudahlah merebak bisikan-bisikan halus, dan was-was yang melampau, hasad dengki, tamak, suudzhon (sangka buruk), dan sifat-sifat mazmumah yang lain. Nauzubillah.

Dan seperti kata Kak Umairah dalam salah satu tulisannya, bila tiada Al-Quran di dalam hati, tercabutlah juga rasa-rasa tenang. Tenang yang sepatutnya mengawal kalut dan resah. Tenang yang sepatutnya mengendur marah dan putus asa. Tenang yang sepatutnya mengubat ego, sombong, riak, mahupun sum'ah (bangga diri). Sebab kata Baginda s.a.w. lagi;

"tidaklah berhimpun suatu kaum di salah satu rumah Allah untuk membaca al-Quran dan saling mempelajarinya, kecuali akan turun kepada mereka sakinah (rasa tenang) dilingkupi oleh rahmat, dikelilingi oleh malaikat dan disebut oleh Allah di hadapan (malaikat) yang berada dekat-Nya."

(HR. Muslim)




Dan untuk  entry ini, sengaja saya kongsikan satu aplikasi yang dikongsikan oleh sahabat saya dari opsyen Bahasa Arab di mana mereka sering gunakan dalam pengajaran Al-Quran menggunakan ICT, Ia adalah Al-Quran alam maya yang direka khusus oleh Universiti King Saud, Riyadh, Arab Saudi sebagai usaha membudayakan Al-Quran di mana saja. Kelebihan bila bersahabat dengan geng opsyen lain, selalu dapat perkongsian hal-hal yang baik dan menarik; buku, ilmu hinggakan ke aplikasi yang berguna, yang saya tak tahu pun kewujudannya sebelum ini. (mungkin saya yang agak ketinggalan -_-")


Inilah aplikasi Al-Quran yang terbaik setakat ni sebab banyak kelebihan berbanding aplikasi yang sedia ada. Boleh disentuh, ada suara, tajwid, terjemahan dan juga tafsir. 


Versi Bahasa Melayu. Hmmm, dari zaman sekolah, suka sangat bacaan Saad Al-Ghamdi :)



Tafsir bagi setiap ayat.


Dan ini untuk hafazan. Sangat berguna!


Sememangnya bila mana hati kita dipenuhi oleh banyak perkara lain selain Allah, pasti akan banyak kegelisahan, ketakutan dan kesedihan. Jadi, tiap kali merasakan sunyi, atau mungkin rasa `hilang`, carilah disini, insyaAllah akan 'jumpa.' :)


---
"The peace I seek in me, always starts with the remembrance of You."