books

Persoalan hidup.

11:43 AM


Penyiasat Masjid; ms 86.



Ingin bahagia, maka hidup ini perlu lebih banyak memberi. Mensyukuri sekecil-kecil dan sebesar-besar nikmat yang dimiliki. Agar nanti bila ditanya Tuhan,

"bagaimana hidupmu?"

Kita jawab,

"Baik-baik saja, dan tidak ada nikmatMu yang kami dustakan."




books

"Setiap sesuatu ada waktunya dan waktu itu akan datang juga sendirinya."

2:13 AM




Kota Kinabalu.



"Petanda itu datangnya tidak sahaja melalui awan hitam, terkadang juga melalui hati. Pada ketika hati terdetik suka berpadu resah, ketahuilah bahawa kamu terpandang masa hadapanmu." 
- pydt; ms. 196 


"Apa sahaja yang kita susun dan bina sekarang tetap akan runtuh nanti. Namun apa yang membuatkan kita tetap membinanya, bukan kerana mahu melihat ia runtuh tetapi ia adalah harapan agar melihat sesuatu yang indah walaupun sebentar." 
- pydt; ms.154


"Sekiranya gagal, itu bukan kerja kita. Sekiranya pun kita berjaya, itu juga bukan kerja kita. Itu semua kerja Tuhan. Lalu mengapa kita perlu resahkan kerja Tuhan? Resahkan sahaja kerja kita dan saya yakin, Tuhan akan membantu."  
- pydt ms. 62










"Tempuhi saja malam tanpa bintang, dan siapa tahu hari esok langitmu akan begitunya cerah dengan segala sinar terang bintang dan bulan. Kerana kita tahu mereka selalu ada, cuma segan-segan menunjukkan rupa."  




Kalau bukan hari ini, mungkin esok. Kalau bukan esok, mungkin lusa. Kalau bukan tahun ini, mungkin tahun hadapan. Atau mungkin, kalau bukan di dunia, mungkin di syurga. Allah sentiasa tahu apa yang terbaik buat hambaNya. Dan memang tiada yang mudah di dunia ini, melainkan dipermudahkan olehNya. Biarlah saat kau menanti menjadi jalan rapatnya hubunganmu dengan cintaNya.




Hei, senyum sikit :)

captures

Cerita hujung minggu.

11:21 PM




Smartleadership Camp, Ranau.




Bismillah



Ada satu perasaan yang lebih indah berbanding menjadi orang terkenal dan disanjung orang. Yang lebih indah berbanding disukai dan diminati di alam maya, atau menjadi popular. Perasaan itu adalah dihormati, di alam nyata.


Mengikuti Smartleadership Camp baru-baru ini mempertemukan saya dengan pelbagai orang-orang-baru-yang-saya-suka :) Baik lelaki mahupun perempuan. Mungkin kerana mereka adalah orang-orang biasa yang luar biasa. Sangat berbeza sebenarnya, orang-orang yang datang dari keluarga biah solehah dan orang-orang yang datang dari keluarga yang biasa-biasa. Namun, itu bukanlah hal yang perlu diperbesarkan bahkan sejujurnya saya sangat suka dengan orang-orang biasa. Mungkin ada sedikit kekurangan dari segi pemahaman tentang agama dan batas perhubungan, namun jauh dari sudut mereka, jelas terlihat keazaman mereka untuk belajar dan memahami setiap tunjuk ajar dan ilmu yang diberi. 


Menjadi salah seorang fesi untuk membimbing adik-adik yang lebih muda bukanlah perkara baru bagi saya. Namun sedikit segan dan kekok juga bilamana sebahagian peserta lebih berumur dari saya bahkan ada yang telah berumahtangga. Tapi mereka tidak sedikit pun menunjukkan sikap ego untuk menerima arahan dan tunjuk ajar dari golongan muda bahkan mereka memanggil saya dengan panggilan kakak hinggalah hari terakhir program, saat perlu memperkenalkan diri dengan menyatakan nama dan umur sebenar (22 tahun...hehe). Rupanya bukan kak fesi, adik fesi.  Saja ja buat suprise...k fine. 


Itulah adab yang bukan dipelajari dari buku dan pembelajaran formal, tapi dipelajari apabila berhadapan dengan sesiapa saja yang kita temui dalam kehidupan. Mungkin ada sebahagian mereka adalah anak-anak remaja yang sot-sot sikit (orang sabah kata), tapi sikap menghormati orang lain itu perlu ada dalam diri setiap manusia. Menuntut ilmu dengan adab tanpa perlu merendahkan sesiapa. Saya suka perasaan itu sebenarnya. Perasaan dihormati sebagai seorang perempuan, walaupun saya hanya seorang adik. Terima kasih adik-adik dan abang-abang semua. Mungkin itu hanyalah hal kecil bagi kalian, namun besar bagi saya yang baru mula belajar menjadi lebih dewasa. :)



Sejujurnya saya agak segan juga pada mulanya, untuk memberi tunjuk ajar dan berhadapan dengan peserta. Namun saya rasa sudah tiba masanya untuk belajar meletakkan rasa malu di tempat yang betul, dan belajar untuk berhadapan dengan orang ramai.  Kena lebih berani, kena lebih berkomunikasi di alam realiti. 




“That’s your responsibility as a person, as a human being — to constantly be updating your positions on as many things as possible. And if you don’t contradict yourself on a regular basis, then you’re not thinking.”
-Malcolm Gladwell. 



Pesan pada diri sendiri, jangan introvert sangat ok. Aye aye captain!

books

"Daily. Family. Temporarily. I love all words that end with `ily`. Because, well, I love you!"

5:25 PM






You may have thousand or even million of friends on social sites, but in reality only a few people will give you that warmest hug when you're feeling down in the dumps. So, remember this picture in case you forgot how 'real' friendship looks like. 



"What I`ve learned over the past few years is that all people are looking for a deeper connection. We`re looking for happiness, success, self-acceptance, and love, but despite all the time we`re spending on social media, we`re not finding those things there."
- In Real Life; pg.135 



So let`s meet for coffee and then go on lots of book adventures together and then let`s meet for coffee again right afterwards...heh :)





Perhaps, one fine day.
 InsyaAllah. 

books

"Menulislah untuk sesuatu yang kamu perlu."

11:15 PM





"Apakah kamu tidak perlu kepada Allah?"  
- pydt;epilog.










Saat nanti, 
bila Tuhan pilih kita, 
untuk jatuh cinta, 
sama ada pada manusia, 
pelajaran, kerja, 
atau apa saja, 
moga, 
kita tidak jatuh cinta, 
pada yang sia-sia.

_izzahsolehah.

captures

Kerana kita punya Tuhan.

2:33 PM

 Bismillah






Jangan sesekali meletakkan ‘kegembiraan’ atau ‘kesedihan’ kita pada sesuatu atau sesiapa, bimbang nanti ia menjadi keterikatan kita. Seharusnya kebergantungan kita hanya milik Allah semata-mata. Tiada tempat yang paling indah untuk menghamparkan harapan melainkan hanya kepada Allah Yang Maha menepati janjiNya. Maka cukuplah dengan Dia, sebagai sebaik-baik pengaduan dan pengharapan.

"...dan aku belum pernah kecewa berdoa padaMu, Allah. " [19:4]



Memang dalam kehidupan ini kita akan diuji dengan ketakutan dan kebimbangan. Namun, jangan pernah takut dengan kehidupan, hadapilah kehidupan. Hilangkan segala kebimbangan di dalam jiwa. Tetaplah menjadi yang indah dalam pemikiran, suci dalam kesederhanaan, kuat dalam kelemahan. Kerana kita sentiasa punya Tuhan sebaik-baik tempat sandaran.





"It is said that all people who are happy have God within them." 
-pg. 125; the alchemist.

thoughts.

"And where love ends, hate begins." - Leo Tolstoy.

11:27 PM


Bismillah


Kadangkala Allah mengajarkan diri kita untuk mendidik jiwa dengan menghadirkan orang-orang yang tidak layak untuk dicintai. Atau dalam erti kata lain, orang-orang yang seharusnya dibenci, mungkin kerana kata-kata mereka atau apa sahaja tingkah laku dan sikap mereka yang boleh menimbulkan perasaan tidak senang pada diri kita. Namun, menyimpan kemarahan, benci dan dengki  adalah perkara yang harus di jauhi kerana ia umpama menyimpan syaitan dalam hati yang akhirnya boleh menguasai dan merosakkan diri kita sendiri.





Menjalani kehidupan di atas muka bumi ini sememangnya  banyak menuntut diri kita membuat pilihan.  Begitu juga dalam hal-hal yang melibatkan emosi dan perasaan. Maka apabila berada dalam situasi tegang, jangan ditambah ketegangan itu dengan membawa emosi yang sama kepada orang yang sedang tegang. Hadapilah mereka dengan mendahului akal dan rohani, bukan emosi. Jadilah penyejuk keadaan. Atau lebih baik lagi, diam. Kata Hukama, yang sebesar-besar aksi atas akal orang ialah caranya menghadapi orang lain. Maka dalam situasi seperti inilah kita belajar melatih diri sendiri untuk memiliki jiwa yang besar yakni jiwa mereka yang bahagia dan pemaaf.



 "That's what people do who love you. They put their arms around you and love you when you're not so lovable" 




---
Jika ada orang yang membaling batu kepada anda, balinglah bunga ke arah orang itu. Tapi ingat, baling pasu bunga dia sekali. :P

"Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah sebuah permainan dan senda gurau." [47:36]

captures

Bahagia itu letaknya bukan pada mata yang melihat tapi pada hati yang merasa.

12:21 AM





Kadangkala ada perkara amat memedihkan hati, namun sayang untuk dihilangkannya lantaran melihat ia adalah hadiah Allah untuk bermujahadah

Hidup jangan hanya belajar bahagia dengan kenikmatan
Hidup juga wajar belajar bahagia dengan kesakitan

Orang biasa bahagia bila diberi kenikmatan
Orang luarbiasa bahagia bila diberi kesakitan
Orang awam mencari bahagia dengan nikmat
Orang khawwas mencari bahagia dengan kesakitan

Orang melihat Siti hajar kesakitan ditinggalkan di padang pasir
Sedangkan Siti Hajar sedang berlari kegembiraan
Orang melihat Siti Mariam kesakitan difitnah dan dihalau
Sedangkan Siti Mariam sedang menyanyi kenikmatan.
Orang melihat kesedihan Rasulullah kelaparan
Sedangkan Rasulullah gembira penuh kebahagiaan.

Sesungguhnya kebahagiaan adalah suatu yang subjektif, tiada sama takrif kebahagiaan antara seorang lantaran perbezaan faham dan makrifat

Wallahulam..

-Madah ayahanda; 091214.


rants.

Semut hitam.

10:26 PM



Ada orang bertanya kepada saya, kenapa saya umpama orang nomad di alam maya ini; berpindah-randah sana sini. Jawapan saya dengan nada sinis; "Alang-alang hidup nomad di alam realiti, biar nomad juga di alam maya."

:)


Sejujurnya saya cuma mahu menjadi orang-orang yang sederhana; sederhana dalam mencintai, sederhana dalam membenci, sederhana dalam perhubungan, sederhana dalam perkongsian, sederhana dalam berbicara, sederhana dalam berpakaian, dan lebih utama lagi, sederhana untuk dikenali. Biar menjadi yang sederhana-sederhana saja dalam segala hal. Apabila sesuatu dilakukan dengan berlebihan, atau memperoleh sesuatu yang berlebihan, takut menjadi terlalu terikat. Maka memilih kesederhanaan itu lebih baik.

Mungkin atas sebab itu juga, saya memilih untuk berundur diri dalam ruangan-ruangan maya sebelum ini. Rasanya lebih baik lagi menjadi seperti semut hitam di malam hari, hadirnya tidak disedari, perginya tidak dirindui.














Blog ini  mungkin ruangan maya terakhir saya. InsyaAllah. Kepada yang masih setia membaca tulisan-tulisan saya yang sederhana, dahulu hingga kini, terima kasih :)


---
Bermula sebagai seorang blogger, biar berakhir juga sebagai seorang blogger. 
Di sini lebih mudah menjadi diri sendiri.

thoughts.

untuk diri sendiri saja

2:40 PM



Bismillah


Kadangkala saya selalu mempersoalkan diri saya sendiri, apa sebenarnya yang saya mahukan dalam hidup ini? Menjadi dewasa mempertemukan saya dengan ramai orang, berjalan banyak tempat, mengetahui banyak perkara yang setiap satunya sedikit demi sedikit menjawab persoalan itu.

Lazimlah bagi manusia andai punya banyak keinginan. Namun menjadi dewasa banyak mengajarkan saya bahawa hidup ini tidak semestinya perlu memperolehi semua keinginan untuk menjadikan ia bermakna. Kadangkala cukup dengan menghargai apa yang telah dimiliki saat ini, menghargai ahli keluarga yang sentiasa setia menghargai diri, teman-teman baik jauh mahupun dekat, dan menghargai sekecil-kecil dan sebesar-besar nikmat yang diberiNya. Itu sudah cukup menjadikan hidup ini bermakna.

Silapnya kadangkala kita sering  memfokuskan hidup kita pada masa hadapan hingga terlupa hidup yang dijalani hari ini, saat ini. Masa hadapan itu belum tentu lagi kita dapat rasai tapi hari ini bukankah kita sedang menjalaninya.



"We often forget to take the little moments in, because we seem to only concern ourselves with the big ones that we hope for. While big moments in our lives are certainly special, we still must remember that what matters in the future will be the memories we make for ourselves. Sometimes small moments such as dinner with family, or outings with the people we love, give us supreme closeness with the people we love."




mungkin kita (saya) bukan berubah,
tapi kita (saya) dah dewasa.

books

Surat untuk bulan.

3:05 AM






"Sebenarnya pada waktu ketika itu, ketika senja tinggal 30 minit lagi bagi berlabuh, saya sudah menunggu di balik jendela. Berharap-harap ada kelibat kamu di sudut ruang jendela itu. Sama ada sedang tersenyum atau sedang berwajah kosong. Saya mahu melihat kamu di situ bukan kerana pada wajah kamu ada pelangi, bukan juga pada wajah kamu ada bulan yang mengambang, tetapi kerana pada wajah kamu ada sekeping hati. Cuba-cuba saya perhati kerana hati saya sudah dicuri orang. Lalu adakah ia benar hati saya? Saya yakin ia hati saya kerana pada saat kamu tersenyum hati saya ikut tersenyum, dan pada saat kamu berwajah kosong hati saya ikut kosong."
-Adinda Aisyah; pydt; ms.352. 



---
Bulan tidak pernah sendiri. Setiap malam, ada hati yang selalu memerhati.

rants.

Tetaplah menyebarkan cinta sehangat mentari, yang hanya memberi tak mengharap kembali.

10:24 AM









i.

Apabila Allah mengurniakan kita kebijaksanaan, kekayaan, kecantikan atau apa saja kelebihan pada diri yang menjadikan kita istimewa di mata orang, itu hanyalah membuktikan wujudnya Tuhan yang ada di sebalik diri kita, Yang Memperkudratkan, Yang Memperindahkan, Yang Memberi kebijaksanaan dan rezeki kepada kita. Seandainya kelebihan-kelebihan tersebut dirasai datang dari diri sendiri, usaha sendiri hingga diri disanjungi, itulah titik awal yang boleh membawa kita `berTuhankan` diri sendiri  hingga wujud syirik kecil yang tersembunyi di dalam diri  tanpa kita sedari.

Maka, seperti mana kata ahli sufi, "hilangkan pandanganmu terhadap  dirimu, hingga yang wujud hanya pandanganmu pada Tuhanmu."










ii.

Tidak penting sebenarnya untuk menjadi orang-orang yang penting di alam maya ini, yang disukai atau yang diminati ramai. Namun cukuplah jika suatu hari nanti, andai kita sudah tidak wujud di sini, ada yang mendengar  dan membaca nama kita di mana-mana, lantas mereka berkata;

'Saya merindui manusia ini.'









iii.

If you know yourself, nothing can touch you, neither praise nor disgrace. Because you know who you are. You are nothing without Him.





---
Don't shine so others can see you. Shine so that through you, others can see Him.

thoughts.

'Man la yazuq, la yadri'

1:00 AM



Mengetahui itu tidak sama dengan merasai.




Umpama orang yang mengetahui rasa gula itu manis tidak sama dengan orang yang merasai sendiri kemanisan gula tersebut. Rasa itu sesuatu yang wujud dalam diri, di hati. Itulah yang akan sebati dalam diri. Sedangkan apa yang ada di akal, kadangkala kita ingat, kadangkala kita lupa.




Mungkin kerana itulah, keimanan itu tidak boleh diletakkan sekadar pada pengetahuan (akal) tetapi rasa (qalb). Biar ia  sebati dalam diri hingga dapat diterjemahkan dalam kehidupan.


"Spirituality must be lived, not just studied. All the books in the world won`t help us if we don`t live what we learn.


Memetik kata E. E Cummings, "Anybody can learn to think, or believe, or know, but not a single human being can be taught to feel." Kerana bukankah perasaan itu letaknya pada hati, hanya Allah sahaja yang mampu menghadirkan rasa. Dan itu menuntut diri kita sendiri untuk berusaha dan berdoa.


"You have to grow from the inside out. None can teach you, none can make you spiritual. There is no other teacher but your own soul."