Tentang sesiapa saja yang kita kenal, di alam maya.


Bismillah



"It's important to keep your mystery in a world 
of people who love to be so exposed."



Setiap orang mempunyai tiga kehidupan; kehidupan awam, kehidupan peribadi dan kehidupan yang rahsia. Maka, walau bagaimana dekat pun kita dengan seseorang, baik teman, rakan atau sesiapa saja, kita tidak akan pernah benar-benar mengenali diri mereka. Begitu juga dengan diri kita. Mungkin ada perkara yang boleh kita kongsikan, ada perkara yang perlu kita simpankan. Atau mungkin, kita hanya memilih orang-orang tepat untuk kita ceritakan perihal diri kita. Orang-orang yang kita yakin senang dan mahu mendengarkan. Orang-orang yang kita suka. 

Kadangkala saya memikirkan, betapa berani dan yakin sekali segelintir orang untuk menceritakan perihal diri mereka secara terang-terangan di alam maya. Walau apa sekalipun niat mereka, moga ianya niat yang baik sahaja. Namun kata Salim A.Fillah, "berceritalah tentang diri, tetapi tidak perlu banyak-banyak kerana yang mencintai, jauh sekali memerlukannya, dan yang membenci tidak akan pernah mempercaya." Mungkin kerana itulah, ada sesetengah yang lainnya, lebih senang untuk menjadi sosok misterius, yang tidak suka mempamerkan dirinya, kehidupannya, namun lebih memilih untuk berselindung dibalik kata-kata. Atau mungkin, merekalah golongan-golongan yang dikatakan sebagai introvert.

Suatu ketika dahulu, saya antara orang yang paling tidak mudah untuk mempercayai orang-orang di alam maya ini. Kerana di sini, semua orang boleh menjadi sesiapa saja. Yang jujur, sok-sok alim atau mungkin, catfish. Tapi boleh jadi juga kan? Siapa tahu. 

Hinggalah ada seorang sahabat saya berkata;“if you don't want to know someone, then you will never really know them.” Dan itulah kuncinya, segalanya bergantung dengan diri kita sendiri, sama ada mahu atau tidak mengenal seseorang. Andai kita benar-benar mengenali, sampai satu ketika, kita bukan saja mengenali mereka bahkan memahami. Tidak hanya pada hal-hal yang sering mereka lakukan, bahkan hal-hal kecil atau mungkin merasai perasaan dan jiwa mereka.  Maka, beruntunglah orang-orang yang menemukan sesiapa saja yang mahu mengenali dan faham akan diri mereka. Kerana di atas muka bumi ini, mungkin ramai mengenal diri kita, tapi belum tentu ada yang benar-benar memahami diri kita. Kefahaman itu sesuatu yang lebih dalam berbanding pengetahuan. Dan ia memerlukan masa dan keikhlasan hati. 

Berbalik perihal orang-orang di alam maya, adakah saya masih menyimpan perasaan ragu yang sama? Sama sekali tidak, lebih-lebih lagi pada para pencinta tulisan dan mereka yang mencampakkan rasa pada susunan kata-kata yang indah. Hinggakan kadangkala mudah sekali mereka membuatkan saya jatuh cinta. Dan mungkin ketika itu, saya bukan jatuh cinta pada diri mereka yang dibuat-buat, tetapi diri mereka sebenar. Walaupun hanya pada tulisan.


Quite; ms.63


Bukankah Kurniawangunadi juga pernah berkata;



"Mencintai tulisan itu unik. Kita tidak tahu rupa, fisik, keseharian penulis yang sebenarnya. Namun kita mengetahui isi hatinya, pemikirannya, bahkan dunia yang sedang dia ciptakan melalui tulisannya. Mungkin dari sinilah para introvert, penggila buku, penggemar kesunyian saling bertemu."


Ya, mungkin disinilah kita saling bertemu, saling mengenal, saling memahami, hanya melalui susunan kata-kata. Hinggalah "sampai pada suatu hari kita pertama bertemu, kita seolah-olah telah saling mengenal lama sekali."


:)

2 comments:

  1. peh, post ni win sangat. bilalah agaknya kita mahu seperti ini,

    "sampai pada suatu hari kita pertama bertemu, kita seolah-olah telah saling mengenal lama sekali." :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah kak, satu hari nanti :)

      Delete