Love lesson (iv)


Bismillah

Keikhlasan dalam beribadah itu akan diperolehi jika kita  melaksanakannya dengan menghadirkan Allah dan menghilangkan pandangan  manusia. Manakala istiqomah itu akan lahir jika ibadah yang dilaksanakan bukan semata-mata kerana mengejar pahala tetapi yang lebih utama lagi untuk mendapatkan rasa cinta dalam ibadah yang dilakukan. Ramadhan hakikatnya  bukan sekadar tentang berapa banyak amal ibadah atau berapa banyak pahala yang dapat kita kumpulkan. Tetapi yang lebih utama melaksanakan amal ibadah yang benar-benar dapat menghadirkan rasa (zouq). Walaupun  setiap rasa yang hadir dalam jiwa itu bukan atas kekuasaan diri kita dan hanya dengan izin Allah, sifat Al-Aliimnya Dia sentiasa mengetahui jiwa-jiwa hamba yang benar-benar ikhlas dalam beribadah dan tidak pernah berputus asa dalam mendapatkannya. 


"dengan rasa cinta, mujahadah untuk beribadah dan taat kepada Allah tidak akan menjadi beban bahkan  menjadi ringan dan satu kerehatan yang membawa keasyikan yang luar biasa pada jiwa yang kekeringan. Begitulah yang diungkapkan panglima khalid al-walid; 
 'berada dalam dingin malam yang membeku dalam sebuah pertempuran lebih aku sukai daripada tidur dalam satu selimut bersama seorang gadis di malam pengantin'

 m.s 46, sebuah cinta dan perubahan.



---
Didoakan bulan Ramadhan dapat menemukan kita dengan pandangan dan rasa berTuhan, baik di `luar` (makrifat) mahupun di `dalam` (hati). Jagalah hati dari dinodai. Jagalah jari dari kata-kata yang menyakiti. Semoga ibadah kita diterima. InsyaAllah.

No comments:

Post a Comment