Perihal kesendirian dan kesedihan.


Fine on the outside.



Kesendirian dan kesedihan itu memang perlu kerana ada sesuatu yang kita perlu pelajari dari keduanya.


Kesendirian mengajarkan manusia sesuatu yang tidak boleh diajarkan oleh keramaian. Mengenal diri sendiri misalnya. Biar menjadi orang yang lebih memikirkan diri sendiri agar kelak, apabila kita sudah bersedia untuk membina hidup 'bersama' boleh memberikan yang terbaik buat orang lain.


Kesedihan pula mengajarkan manusia sesuatu yang tidak oleh diajarkan oleh kebahagiaan. Sabar dan redha misalnya. Biar menjadi orang lebih dewasa, bijak mengendalikan rasa dan biar kita terdidik menjadi lebih kuat dalam menjalani ujian-ujian yang mendatang. Semestinya yang kuat tatkala bersendiri akan lebih menguatkan apabila bersama, kan.


Belajarlah memahami dan berdamai dengan diri sendiri dahulu. 


:)


"Pernahkah engkau berpikir bahwa tak peduli seberapa banyak kawanmu di dunia dan seberapa orang tuamu menyayangimu, engkau akan menghadapi Hari Perhitungan seorang diri. Lantas engkau teringat tatkala Rasul berkata kepada Abu Bakar yang sedang ketakutan di Gua Tsur,  
“Jangan bersedih, sesungguhnya Tuhan bersama kita.”


---
If I get it life continues, if I don’t get it life goes on. Life is short after all. Live it.

9 comments:

  1. Ary

    Terima kasih untuk entry ini.kadangkala ingin saya luahkan semua kesedihan dan kesakitan yang saya pendam saat ini..tapi sebagai seorang dewasa saya rasa biarlah semuanya saya telan sendiri..

    *luka lama berdarah kembali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbanding menelan sendiri, sebaiknya akak menerima dan melepaskan semuanya. Jangan biarkan hal-hal menyakitkan dipendam hingga bertumpuk di dalam hati, kelak ia boleh memakan diri. Belajar berdamai dengan keadaan bermaksud kita menerima hakikat ada hal2 yang tidak selalu berjalan seperti yang kita harapkan, let it be and let it go. Memang luka memerlukan masa untuk sembuh. Tapi ia tidak akan membuatkan kita lupa, sebaliknya ia menjadikan kita lebih dewasa dan memahami akan hakikat kehidupan yang sememangnya di luar kawalan kita, kan. kita tetap perlu bangkit walaupun sendiri kerana kita berhak untuk bahagia. Just keep going, Allah is writing your story and He is the best Author. Trust Him. Okay. :)

      Delete
  2. Belajarlah memahami dan berdamai dengan diri sendiri dahulu.


    :)


    kakak ary, ypu are my inspiration. sayang kakak dunia akhirat. Ya Allah hamba teringin hendak berjumpa wanita ini. ketemukan nanti saat aku senyum melihatnya, dan dia senyum melihat aku. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ameen insyaAllah. Walaupun tak pernah bertemu, tapi dah bertemu di dalam doa, kan. Semoga Allah memperkenankan, boleh sembang kehidupan together! :)

      Wahida satu sekolah dengan Syahidah ke? Kirim salam dengan dia okay dan jaga ukhuwwah dengan sahabat2 lain.

      Delete
    2. Aameen Allahumma Aameen. yup boleh sembang mcm2 :)

      ye satu sekolah. dia baru ambil keputusan spm, dan saya pula baru ambil result stpm. insyaAllah saya akan sampaikan. Akak, doakan kami okay ? untuk sentiasa menjadi manusia yg beri manfaat pada manusia lain. dan menjadi peribadi yg dirindukan. :)

      Delete
    3. Owh, akak ingat awak yang junior dia yang senior. Hehe. InsyaAllah sama2 saling mendoakan okay. Take care. :)

      Delete
  3. haha, saya kakak dia. dan kami kongsi minat yg sama iaitu dengar kisah2 dari akak, kiranya macam kami peminat karya akak. hope akak dapat buat buku satu hari nanti sebab akak banyak bagi inspirasi sebenarnya dalam diam. akak perlu ketengahkan bakat tu.

    ReplyDelete
  4. Cantik lukisan;)

    Kalau tak keberatan, boleh beritahu lukis pakai software apa ye?

    Terima kasih^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Tak guna software. Lukis manual. :)

      Delete