We're still learning.

Bismillah



 
"Kadang bila lampu isyarat hijau dan kereta di hadapan kita masih tak bergerak kita akan rasa marah dengan kelembapannya. Tapi bila kita lihat pada kereta itu tertera tanda L, kita akan mudah untuk memaafkan. Kerana kita tahu, dia hakikatnya masih belajar memandu. Maka begitulah yang kita harapkan ketika belajar, mengharapkan keampunan Allah jika kita berterusan belajar. Ibadah-ibadah kita hakikatnya masih banyak kecacatan dan kekurangannya, apabila kita berterusan belajar, sentiasa mengharapkan Allah memaafkan kita. Sepertimana solat yang kita dirikan selama ini, siapa yang berani menjamin semuanya sudah sempurna? Semuanya sudah tepat seperti solat Nabi? Tidak ada yang berani. Lalu apa jalan keluarnya? Ya, dengan berterusan belajar, InsyaAllah, Tuhan akan mengampunkan kita sekiranya kita masih belajar solat."


Seseorang yang dikira sampai ke tahap ilmu yang sempurna hanya apabila dia terus belajar. Rasa tidak berilmu hakikatnya sifat sejati orang yang berilmu kerana semakin kita belajar, akan terasa semakin banyak perkara yang tidak kita ketahui. Seperti yang sering diungkapkan, menuntut ilmu daripada buaian hingga ke liang lahad. Walau sebanyak mana pun ilmu yang telah digali oleh manusia, hakikatnya masih sekelumit dibandingkan dengan ilmu Allah yang melangit. Maka walau sebanyak mana dan setinggi mana pun ilmu yang dimiliki seseorang, dia sewajarnya terus merendahkan diri kepada Allah. Di antara tanda orang yang merendah diri dengan Allah itu, dia juga akan merendah diri sesama manusia.

Seandainya kita pernah menghadiri majlis-majlis ilmu dan bergaul dengan ahli ilmu yang sebenar, akan kita rasai ketenangan dan kerendahan hatinya. Tutur kata dan tingkah lakunya sangat menyenangkan. Semakin tinggi penghormatan yang diberikan oleh manusia kepadanya, semakin tinggi pula penghormatannya kepada manusia lain. Lihatlah sebagaimana Tok Guru ketika dahulu, hidupnya sederhana tetapi terlalu kaya dengan karisma dan wibawa. Orang bahkan sanggup mati kerananya. Kata-katanya yang lahir diikuti dari hati, bukan sekadar ambil hati. Apa rahsianya? People don't care how much you know, until they know how much you care – manusia tidak peduli sejauh mana pengetahuan anda, sehingga mereka tahu sejauh mana anda ambil peduli.

Ulama-ulama dahulu bukan hanya mewarisi ilmu para nabi tetapi yang paling utama mereka mewarisi ‘hati’ para nabi. Sifat-sifat mahmudah mereka begitu ketara. Setiap kali berbicara, pasti akan disebut kelebihan-kelebihan guru-guru mereka sebelumnya. Seperti dalam setiap karya-karya Buya Hamka, tiada satu pun karya ilmiah beliau yang tidak menyebut penghargaan ke atas guru-guru yang pernah mendidik beliau. Itulah adab seorang murid terhadap gurunya, jauh sekali berlagak seperti manusia yang serba tahu. Biarpun mungkin tidak punya peminat, tetapi pengikut yang setia tetap ada. Jiwa sufi yang tersemat di dalam diri menyebabkan mereka kaya di dalam kesederhanaannya. Mereka itulah murabbi sejati, sekalipun bukan seorang selebriti.






Hari ini sudah semakin ramai orang yang mempunyai kelulusan agama yang tinggi dan kepetahan berkata-kata yang sangat memukau, tidak kira di alam maya bahkan di dunia nyata. Namun, kita masih kekurangan orang yang mempunyai ketinggian budi dan kehalusan pekerti. Oleh kerana itu sebahagian para ilmuwan kini kebanyakannya hanya mampu mengumpulkan peminat, bukan pengikut. Kata-kata mereka hanya sekadar menjadi hiburan penyedap pendengaran, kurang diterjemahkan ke dalam bentuk tindakan yang membawa penyelesaian. 

Sepertimana lambakan status-status islamik yang kita temukan di mana-mana lebih-lebih lagi di alam maya ini, walau dibaca, di'reblog', di'retweet', di'share' banyak mana sekalipun, belum tentu mampu memberi kita rasa berTuhan. Kadangkala hal-hal melibatkan rasa perlu digali dan dicari semula dari 'dalam' diri sendiri, dan semestinya rasa itu datangnya hanya dari Allah s.w.t, bukan sekadar tulisan-tulisan manusia yang kadang belum tentu datang dari hati yang bersih. 



"Betapa ramai orang berbicara tentang Agama, akhirnya membawa kepada jema'ah tertentu. Betapa ramai orang yang berbicara tentang Agama, akhirnya membawa kepada kepentingan tertentu seperti kemasyhuran diri ataupun keuntungan bisnes. Betapa ramai orang berbicara tentang Agama, akhirnya hanya membawa kepada tariqat tertentu. Betapa ramai orang yang berbicara tentang Agama, akhirnya membawa kepada parti tertentu. Sekiranya begitulah tujuan seseorang berbicara tentang agama, maka siapakah yang akan berbicara tentang agama untuk mengajak umat Islam kepada Allah s.w.t dan Rasulullah s.a.w?" - Habib Umar.





---
"Kita bisa belajar Aqidah 6 bulan, belajar Feqah cukup 1 bulan, tapi kita belajar akhlak, seumur hidup." Selamat belajar dan belajar.

No comments:

Post a Comment