Ber-gentayangan bersama sepatu merah.



Dari kesemua buku-buku bacaan hingga pertengahan tahun ni ada dua buku yang membuat saya  'susah nak move-on' (I-just-can't get-you-out-of-my-head situation), buku Amba dan kesinambungan buku Dilan tempoh hari. Buku ni menjadi buku yang ketiga maka menulis review menjadi salah satu cara untuk 'muntahkan' semua yang ada di kepala supaya dapat bantu saya  move-on kepada bacaan seterusnya, lol. 


Reviu ni tidak mengandungi spoiler, don't worry.



Cerita bermula dengan seorang wanita berusia hampir 28 tahun yang menjalani hidup  membosankan dan berharap sesuatu yang besar dapat mengubah hidupnya yang biasa-biasa saja. Jauh dari kehidupan seperti kakak, temannya atau sesiapa pun yang ia kenal. Suatu malam dia didatangi iblis yang menyukainya dan entah bagaimana, mereka terjebak dalam 'it's complicated relationship' hingga menggelar sang iblis sebagai Iblis Kekasih. Part ni tak menakutkan pun tapi lawak, seriyes 😆. Maka Iblis Kekasih pun berjanji akan datang setiap malam dan memenuhi segala permintaan wanita tersebut. Dipendekkan cerita, satu malam wanita tersebut menagih janji si Iblis Kekasih. 

"Satu-satunya yang kuinginkan adalah pergi dari sini dan bertualang. Beri aku wang, visa, dan tiket. Sekali jalan. Aku tak mau pulang." - ms. 4

Pada mulanya iblis tersebut rasa sukar untuk memenuhi permintaannya namun wanita tu tetap degil dengan pendiriannya. Maka iblis pun menawarkan satu perjanjian yang tak difikir panjang olehnya. Keesokan harinya dia menerima sepucuk surat bersama sepasang kasut merah yang boleh memakbulkan permintaannya. 

kekasihku, 
sesuai keinginanmu, kuberikan kau sepasang sepatu bertuah yang akan membawamu bertualang. pemiliknya seorang perempuan sihir, tapi ia sudah lama mati. 
kuperingatkan dirimu, sepatu ini adalah sepatu terkutuk. kau terkutuk untuk bertualang, atau lebih tepatnya, gentayangan. bernaung, tapi tidak berumah. di tempat kau berasal, hantu gentayangan cuma bisa beristirahat dengan tenang setelah dukun merapal mantra atau kiai berkomat-kamit membaca Al Fatihah. biarlah kutegaskan bahwa di sini tak ada dukun atau kiai yang terlibat, sebab ini permainanku, dan aku juga terkutuk. tapi mungkin ini sesuai dengan keinginanmu. tiket sekali jalan. 
dalam perjalananmu, kau akan mendengar banyak cerita, dan kau akan memungut hadiah. satu hadiah untuk satu cerita, begitu kira-kira. kau boleh memilih hadiah, juga jalan cerita, sesuai keinginanmu. 
kadang kau bertanya bagaimana kau bisa sampai di suatu tempat. ini mungkin pengaruh sihir, tapi dalam perjalanan panjang, seseorang sering mengajukan pertanyaan macam itu. 
kontrak kita terlampir bersama surat ini. kuanjurkan kau membacanya. semoga kau berbahagia dengan pilihanmu. sebab jika kau ingin pulang, kau akan kehilangan segalanya. rumahmu tak akan seperti dulu. di sini bukan lagi tempatmu. sayangnya, di sana juga bukan. kontrak ini batal. sesuai takdirku, aku harus melanglang neraka sampai kutemukan pewaris sepatu merah yang baru. 
jika kau menyetujui kontrak ini, kenakan sepatu merahmu. artinya, kita telah sepakat.
sungguh, aku sangat mencintaimu, tapi aku iblis, maka hadiah untukmu datang bersama kutukan. aku tak bisa mencintaimu dengan cara lain.

Maka, pengembaraan pun bermula....


Intan Paramaditha adalah seorang penulis Indo yang sinonim dengan cerita-cerita bergenre mistik/horror dan telah menerbitkan beberapa karya fiksi (yang saya tak pernah baca pun sebelum ni, buku ni yang pertama and I love it) antaranya Sihir Perempuan, Kumpulan Budak Setan dan Goyang Penasaran. Berbeza dengan karya-karya sebelumnya, novel ni tidak sehorror cerpen-cerpen tersebut, ia bertemakan cerita petualangan (pengembaraan), perjalanan dan misteri dengan menggunakan format penulisan yang agak rare dan unik bagi saya, -pembaca diberi peluang untuk memilih dan menentukan sendiri petualangan yang diinginkan (choose your own adventure). Setiap pilihan akan membawa pembaca kepada perjalanan, plot cerita dan ending yang berbeza. Dalam erti kata lain, buku ni mempunyai lebih dari satu plot dan ending bergantung kepada pilihan yang dibuat pembaca.



Perkataan 'gentayangan' sering dikaitkan dengan hantu atau roh. Ia bermaksud pergi ke mana-mana; berkeliaran. Dan sesuai dengan tagline buku ni; Cewek baik masuk syurga, cewek bandel gentayangan (Good girls go to heaven, bad girls go everywhere), pembaca diajak bergentayangan baik dari latar tempat setiap cerita ( kita boleh menjadi apa saja dan berada di mana saja; New York, San Fransisco, Berlin, London, Jakarta, Singapura hingga Saigon, Vietnam, bergantung kepada pilihan)  begitu juga cara bacaan buku ni sendiri (kadang dari halaman 35 kena lompat ke halaman 100, bergantung kepada pilihan). 


Antara hal yang saya kurang suka dengan buku ni 😞;

  • Ada beberapa  perkataan yang typo and I really hate typos. Mungkin editor buku terlepas pandang dan dia pun manusia biasa kan,  so never mind.
  • Nak tahu sangat apa yang berlaku dengan Bob, sang Pintu Darurat sebab tiada explaination ke mana dia menghilang. Atau saya yang terlepas pandang. hmmm
  • Ada beberapa hal yang memerlukan pemikiran yang terbuka untuk dibaca tapi saya tetap tak suka dan tak setuju, haram tetap haram. No sex before marriage. Alcohol is forbidden. Watak perempuan (kau) tu Muslim wei. Hellooo.
  • Bagi saya konsep hantu klasik misalnya pocong, kuntilanak/pontianak atau sundel bolong lebih menaikkan bulu-bulu roma sebab ia lebih dekat dengan budaya setempat berbanding modern gothic dengan konsep hantu-hantu goosebumps dalam cerita ni. Tapi memandangkan kebanyakkannya berlatarkan negara mat salleh so okay jak la, pelik pula kan kalau sundel bolong sesat di London. 

Antara hal yang saya suka dengan buku ni 😊;

  • Konsep pilih sendiri petualanganmu sebab belum pernah lagi baca atau menemukan penulis yang menggunakan konsep ni. Ia secara tak langsung mengajak pembaca belajar cara pembacaan aktif (book marking, buat notes, etc) untuk pastikan tiada part yang tertinggal dan celaru dengan plot-plot setiap cerita. Memandangkan saya baca versi e-book, saya buat notes di tempat lain. Kalau guna versi buku lebih mudah sebab boleh guna sticker kaler-kaler jak, ramai pembaca lain yang buat macam tu. 

  • Penulis menggunakan POV 2 dalam penceritaan, dan sekali lagi ini sesuatu yang jarang penulis-penulis gunakan di mana kita (pembaca) sendirilah yang menjadi watak utama (perempuan/kau) dalam cerita ni. Dengan sudut pandang orang kedua, kita akan berasa dekat dengan cerita umpama ia adalah pengalaman kita sendiri. 
  • Buku ni ada 15 plot dan 12 endings yang berbeza tapi mengikut pilihan saya, semuanya 10 endings. Ada beberapa cerita yang berkongsi ending yang sama tapi berbeza plot. The best part is, kesemua 10 endings tu menawarkan rasa-rasa yang berbeza macam makan gula-gula, ada yang pahit, masin, manis, masam dan tak lupa ada ending yang berakhir dengan plot twist dan tragis. Here's my note, mungkin berguna untuk yang nak baca buku ni dan malas buat note.(yang dalam bracket adalah pilihan, tanpa bracket merujuk pada tajuk-tajuk kecil dalam setiap cerita, ending dihitamkan, no spoiler.)

  • Walaupun mulanya saya expect cerita ni banyak jenaka dan main-main ternyata saya silap. Setiap cerita ada menyelitkan banyak isu-isu yang dekat dengan kita misalnya isu LGBT, feminisme,  poligami, termasuk sindiran-sindiran yang menyentuh sejarah peristiwa-peristiwa lalu di Indonesia (peristiwa G30/PKI, penculikan aktivis tahun 1998) dan kisah ustaz yang kejar populariti bertopengkan dakwah. It's a true story, okayy. 
  • Pembaca akan dibawa mengembara ke pelbagai negara dan tempat hinggakan ada sesetengah tempat tu saya siap google sebab nak tahu lebih tentang gambaran tempat tu. Contohnya sempadan Tijuana di Mexico, Museum of Modern Art di New York dan Red-Light District, satu kawasan urban yang terkenal dengan  prostitution dan sex-oriented businesses di Amsterdam. 
  • Walaupun tak seram, ada juga la satu-dua cerita yang sedikit horror sebab gambaran sosok yang diceritakan dengan detail dan beberapa quote ringkas tapi seram kalau di baca tengah malam misalnya;
"Jangan bercermin lama-lama jam dua belas malam. Kau tak akan pernah tahu wajah siapa yang muncul di sana." - ms. 83
  • Ada something yang elegan saya rasakan usai membaca buku ni. Khususnya buat pembaca wanita. Bermula dengan konsep sepatu/kasut merah tu sendiri memiliki simbolik yang agak 'deep' buat para wanita sebenarnya, kalian akan lebih memahaminya bila baca buku ni. But for me, konsep mengembara seorang diri tu pun cukup elegan bagi seorang wanita. Mungkin sebab tu saya suka dengan cerita ni. It teaches me to be brave. 👊
"Jalan-jalan buat perempuan adalah kemewahan baru, katanya. Di Eropah abad 18, perempuan selalu mencari taktik untuk bepergian sendiri." - ms.107 
"Tak ada karnaval. Tak ada impian tengah musim. Kita tak mabuk di dunia jungkir balik. Harapan-harapan macam itu tak penting lagi. Kita telah merayakan pencapaian istimewamu. Dengan mobilmu, kita berkendara sebagai perempuan-perempuan merdeka." - ms. 488 


Secara keseluruhan, buku ni semacam menyentuh sudut hati saya yang terdalam dan mengajak saya merefleksi hal-hal yang pernah saya alami sebelum ni. Sepanjang membuat pilihan dalam cerita ni juga, ia mengingatkan saya bahawa dalam hidup ni sendiri setiap manusia pernah (dan sentiasa akan) berhadapan dengan situasi-situasi yang memerlukan kita membuat pilihan, tak kira ia pilihan yang besar atau kecil, ia tetap mampu memberi kesan kepada perjalanan hidup kita kemudiannya. Lalu muncul pertanyaan, "What if?" Adakah kita sudah membuat pilihan yang tepat. Daripada note yang saya buat, pilihan yang paling memberi impak sekali dalam cerita ni bagi saya plot cerita nombor 10 dan 11. Hanya dengan satu pilihan kecil dalam plot tu, dua cerita tu totally berubah (satu berakhir dengan bahagia, satu berakhir dengan tragis).


"Tak semua orang yang bepergian punya kemewahan." - ms. 266

"Tak ada yang abadi dalam perjalanan." - ms. 402

"Perubahan tak selalu bikin bahagia." - ms. 402

"Kau milikku. Fiksiku." - ms. 317

"Kalau kau benar-benar mencintai seseorang, kau tidak pernah ingin sendirian." - ms. 136

"Perjalanan tak selalu butuh penutup. Perjalanan adalah ruang di antara ketidakpastian yang terus-menerus." - ms. 459. 


Buku ni highly recommended buat mereka yang mencari kelainan dalam novel dan memiliki jiwa seorang pengembara, atau istilah yang diguna dalam buku ni; cewek bandel/bad girl. Sebab "good girls go to heaven, bad girls go everywhere." 😉


6 comments:

  1. Anonymous2.6.18

    wah, terima kasih atas cadangan buku. Menarik sangat konsep novelnya, kita yang menentukan 'nasib' watak sekalian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya anon! Sama-sama. 😁

      Delete
  2. Boleh saya tanya, mana kakak selalu dapatkan buku buku seperti ini? 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kakak post satu entry khusus untuk pertanyaan awak ni ok. 😁

      Delete
  3. Hai ary, just mau bagitahu I adore your writing and your choices of books <3

    The Hundred Pages | Eyqa Zq

    ReplyDelete