Kau, Aku dan Sepucuk Angpau Merah.

by - 5:46 AM



Tere Liye selalu membawa tema cinta dalam setiap karyanya namun bukan sekadar cinta-cinta tipikal yang sering kita dengar, bukan juga cinta yang sering diungkap dalam pesan-pesan 'gombal'. Lebih dari itu, dia berhasil menyampaikan hakikat cinta itu sendiri: penantian, pengorbanan, dan kesetiaan. Dia ingin menunjukkan bahawa cinta tidak terbatas pada hubungan lelaki dan perempuan yang saling menyukai. Sederhana selalu menghadirkan ketulusan dan kejujuran hati kan?

Membaca novel ni mengembalikan semula kepercayaan saya dengan karya-karya Tere Liye selepas kecewa dengan novel Sunset Bersama Rosie sebelum ni. Dan saya rasa sayang sekali kenapa baru sekarang saya terdetik mahu membaca buku ni, dan kenapa versi E-Book? Buku sedap macam ni sepatutnya dijadikan koleksi di perpustakaan peribadi. hmmmm.


Kau, Aku dan Sepucuk Angpau Merah. 

Berkisah tentang Borno, pemuda bujang dengan 'hati paling lurus' sepanjang tepian Sungai Kapuas. Selepas habis sekolah, waktunya dihabiskan mencari nafkah dengan melakukan pelbagai pekerjaan. Bermula dengan pabrik pengolah karet (kilang memproses getah) yang baunya luar biasa, membantu Cik Tulani di warungnya, membantu Koh Acong di kedainya, ikut ke laut mencari sotong, bahkan disuruh-suruh tetangga memperbaiki atap rumah, toilet tersumbat, jendela rosak hinggakan mencari kucing hilang. Segala pekerjaan remeh-temeh yang anak-anak muda biasanya malu nak buat. 

“Meski bau, membuat orang lain menutup mulut saat kau lewat, hasilnya wangi. Halal dan baik. Dimakan berkah, tumbuh jadi daging kebaikan. Banyak orang yang kantornya wangi, sepatu mengilat, baju licin di setrika, tapi boleh jadi busuk dalamnya. Dimakan hanya menggumpal perut, tumbuh jadi daging keburukan dan kebusukan.” - ms. 42

“Sepanjang kau mau bekerja, kau tidak bisa disebut pengangguran. Ada banyak anak muda berpendidikan di negeri ini yang lebih senang menganggur dibandingkan bekerja seadanya. Gengsi, dipikirnya tidak pantas dengan ijazah yang dia punya. Itulah kenapa angka pengangguran kita tinggi sekali, padahal tanah dan air terbentang luas.”-ms. 49

Hingga akhirnya dia menjadi pengemudi sepit (pemandu speed boat). Di sinilah kisah cintanya bermula. Borno akhirnya menemukan sesuatu yang lebih indah dari sungai Kapuas, seorang gadis misterius berwajah sendu menawan yang tak sengaja suatu hari menjatuhkan sepucuk angpao merah dibotnya. Gadis tu bernama Mei, berketurunan Melayu Pontianak dengan wajah peranakan Cina dan merupakan guru ganti di sebuah sekolah yayasan di seberang sungai. Setiap hari Borno berusaha mengatur strategi agar sang gadis menaiki botnya walaupun hanya 15 minit.  Berawal dari kekaguman kemudian berubah menjadi cinta, namun tetap sederhana. Mulanya malu-malu namun semua terasa indah ketika sudah terbiasa. 

"Cinta adalah kebiasaan. Kau tidak bisa membayangkan betapa indah proses transformasi perasaan dari sekadar sahabat menjadi seseorang yang spesial, macam melihat ulat berubah jadi kupu-kupu."-ms. 170

Sampailah pada saat tanpa alasan Mei tiba-tiba menjauh dan menghapus jejaknya untuk Borno. Dia meninggalkannya tidak hanya sekali, tapi dua kali, tanpa alasan jelas.

“Cinta sejati selalu menemukan jalan Borno. Ada saja kebetulan, nasib, takdir, atau apalah sebutannya. Tapi sayangnya orang-orang yang mengaku sedang dirundung cinta justru sebaliknya, selalu memaksakan jalan cerita, khawatir, cemas serta berbagai perangai norak lainnya. Tidak usalah kau gulana, wajah kusut, Jika berjodoh Tuhan sendiri yang akan memberikan jalan baik-Nya." - Pak Tua. 


Silakan baca novel ni untuk mengetahui lanjutan cerita.


Antara hal yang saya suka dengan novel ni 😊 :


  • Seperti karya-karya Tere Liye yang lain, dia selalu membawa pembaca 'melancong' di setting tempat yang digunakan dalam cerita. Kali ni Tere Liye membawa pembaca menyelusuri keindahan Kota Pontianak yang terletak di Kalimantan Barat, Indonesia. Kota Pontianak ni  sangat dekat dengan Kuching, Sarawak bahkan ada perkhidmatan bas Kuching-Pontianak, perjalanannya mengambil masa 8-10 jam. Saya tahu pun sebab ada sorang kawan yang posting di sekolah yang dekat-dekat dengan Kota Pontianak ni, betul-betul di sempadan Malaysia-Kalimantan. Dalam buku ni Tere Liye seolah-olah mempromote Kota Pontianak ni kepada pembaca dan turut berkongsi kisah bagaimana kota tersebut mendapat namanya. Ternyata perkataan 'pontianak' yang dimaksudkan benar-benar merujuk kepada hantu pontianak.


  • Tere-Liye berhasil membuat sebuah kisah yang menakjubkan dari detail-detail kecil yang biasanya luput dari perhatian. Berbeza dengan tipikal novel cinta dalam drama-drama Melayu/korea/sinetron dan novel-novel yang seringkali membawa watak hero dengan profesyen-profesyen yang keren/hebat, bos syarikat, CEO, etc.,  Tere Liye menyajikan kisah cinta seorang pemandu speed bot. Sepanjang membaca pembaca akan terbiasa dengan kehidupan para penduduk di sekitar Sungai Kapuas, yang rata-rata kesemuanya menjalani kehidupan bermasyarakat yang serba sederhana.  
  • Dari kesemua watak hero dalam karya-karya Tere yang saya pernah baca, watak Borno (asalnya dari perkataan Borneo) dalam cerita ni will be my most favourite. Tere Liye benar-benar menghadirkan sosok pemuda yang berjiwa mandiri, matang, jujur, sentiasa berusaha, pantang berputus asa, 'bujang berhati paling lurus' yang menghormati wanita dan orang tua serta segala sifat mulia bagi seorang anak lelaki idaman para ibu. But for me, benda yang saya paling suka adalah kesederhanaannya. Tere Liye menggambarkan watak utamanya dengan luar biasa dan tak berlebihan.
  • Selain watak utama, tokoh tambahan dalam cerita ni turut menambah warna dalam novel yang tebalnya 500 halaman ni dan menjadikan cerita tidak membosankan. Antaranya watak Pak Tua, lelaki separuh baya yang memiliki zaman muda yang sangat berwarna hingga memberi banyak pengalaman hidup dan bijaksana di masa tuanya. Banyak kata-kata menarik yang boleh dipelajari dari nasihat-nasihat beliau. Selain tu juga ada watak Andi, teman baik Borno yang kehadirannya dalam novel ni benar-benar menambah keseronokan cerita dengan karakter lawaknya. Hubungan 'bromance' antara Andi dan Borno mengajarkan erti yang mendalam tentang persahabatan. Ada juga watak Bang Togar yang turut diselitkan kisah cintanya yang penuh pengajaran dan tak lupa watak Sarah, gadis yang periang dan berprofesi seorang doktor gigi yang juga mempunyai kaitan dengan Borno dari masa lalunya. Dalam diam dia turut memendam rasa suka terhadap Borno namun Borno hanya menganggapnya sebagai teman baik. Setiap watak dalam cerita ni benar-benar terasa membumi, seperti orang-orang yang cenderung kita temui setiap hari.


  • Unsur misteri berkaitan sebab sebenar mengapa Mei meninggalkan Borno sengaja digunakan Tere Liye membuat pembaca tertanya-tanya dan mahu mengetahui kebenaran hingga ke hujung cerita. Pembaca diajak untuk berandaian bahawa konflik hubungan mereka berkaitan dengan  perbezaan darjat ternyata tidak sama sekali. Siapa sangka angpau merah diawal cerita menyimpan jawapan kepada segala persoalan. 
  • Kisah cinta Mei dan Borno tak lebih dari sebuah kisah cinta anak muda yang sederhana, indah, dan klasik. Kisah yang lahir sebelum wujud sebarang sosial media mahupun handphone. Menghantar pesan melalui carikan kertas, menjejaki alamat kekasih di buku kuning dan berdiri lama di telefon awam dengan duit syiling, hal-hal yang sangat old school bahkan tak lagi dilakukan kebanyakan orang hari ni. Tere Liye mengadun momen-momen kebersamaan Mei dan Borno dengan hal-hal sederhana. Tanpa kata ‘I love you’, berpegangan tangan atau kehadiran orang ketiga yang mengacau, ia tetap sebuah kisah cinta yang manis dan  romantis. “Cinta adalah perbuatan”, seperti kata Pak Tua dalam buku ini.



“Kau bisa memberi tanpa sedikit pun rasa cinta, tetapi kau tidak akan bisa mencintai tanpa selalu memberi” -ms.168

You May Also Like

2 love letter(s).

  1. Anonymous4.12.18

    Menarik. Baru saja tengok-tengok buku ni. Tebal juga
    500 lebih muka surat. Berapa lama anda ambil masa untuk membacanya, ya?

    ReplyDelete